Thursday, January 13, 2011

Selamat Ulang Tahun..

Allah selamatkan kamu
Allah selamatkan kamu
Allah selamatkan ayahanda saya
Allah selamatkan kamu

Semoga dipanjangkan dan diberkati usiamu, Terima kasih di atas segala pengorbanan dan kasih sayang yang dicurahkan. Sesungguhnya semua itu tiada bandingan dengan apa sekalipun harta di dunia ini.  

   Daripada anakmu..

Wednesday, January 12, 2011

Opss.. maafkan kami!

Panduan:
 Saya = Aku

Suatu petang aku bawa kawan aku jalan-jalan. Memandangkan hari tu adalah hari percutian bagi negeri Johor, maka kami pun tidak mahu melepaskan peluang yang ada begitu saja. Summit parade menjadi tujuan utama disebabkan kami nak beli buku dekat sana. Dah jalan, dah makan, dah dapat buku, dan dah dapat barang-barang yang diidamkan, maka kami terus melangkah pergi dari situ. Actually, tengok barang-barang pun cam x de nafsu sangat la nak beli, sebab.. elaun kami belum dapat. So buat masa ni, lebih selesa guna mindset... x pe, gune dulu barang yang ada, nanti dah ada duit, boleh beli. Beg duit kosong, bibir tetap mengukir senyuman . =)

Dah bosan tengok muka summit, enjin kereta dihidupkan, lalu aku bercadang nak balik rumah jap, tak jauh sangat la, kat kluang je. oh member-member tetap diangkut sama. Tak baik weh tinggalkan kawan-kawn kau macam tu je, hehe.

Lepas beli makanan kat pasar malam. Aku bawak lagi kawan-kawn aku pergi jalan-jalan dekat Kluang Mall. Jalan, jalan dan terus berjalan. Aku memang kuat jalan, tapi malas mengatasi segalanya sehinggakan orang ingat aku tak suka berjalan. Dulu masa kecil-kecil, ayah selalu bawa jalan-jalan. Seronok bila teringat zaman muda-muda dulu. hahaha

Bila dah masuk waktu solat, kita orang cari surau. Cari punya cari punya cari, tak jumpa-jumpa. Al maklumlah, tempat tak biasa pergi la katakan. Last-last tanya akak yang kat Butik Peace tuh, dia bagitahu kat atas, kitorang pun cari la lagi. Setelah puas dan penat mencari, Alhamdulillah jumpa jugak akhirnya. Fuhh

Part ni aku paling suka. Masa kitorang nak ambil wuduk, mesti la kita akan cari sliper yang dah sedia ada kat surau tu untuk ambil wuduk kan. Sorang member aku dah lepas, aku ingat lagi, dia rembat ade satu sliper nih, kale biru gelap, kalau korang tengok mesti sama cam apa aku fikir, nie gerenti sliper surau yang dah lama digunakan. orang tuh bz, so tak sempat nak tukarkan untuk kita. tak pe, kita fahamkan aja situasinya ye.

Bila tiba turn aku nak ambil wuduk, masa tuh kawan aku yang first nie tak sudah lagi, aku pusing belakang, tengok berapa orang yang ada kat dalam surau tu, mula-mula aku kira ada lapan orang termasuk aku n the geng. aku kira gak kasut yang ada kat situ, ada tujuh, tiba-tiba aku nampak kasut yang orang letak jauh sikit dari tempat orang yang lain-lain letak kasut dorang. Aku dengan confidentnye pun buat la tanggapan yang itu kasut orang kerja, yang mungkin salah seorang dari orang yang solat kat surau tuh.

Aku aim satu sliper wane cream nih, dalam kepala aku dah fikir, nie la sliper kat surau nie. Yang kelakarnya aku dah nampak kot sliper tu sliper Bata lagi tuh, yang korang semua dah tahu, bahawa sliper bata nie bukan sliper murah-murah beb. Mahal gak harganya. Kualiti pun boleh tahan. Aku bukan apa, aku nampak sliper tu basah, lagi satu dia bintik-bintik. Aku tak pakai spec, ne aku tahu, aku nampak dari jauh cam kulat je. haha aku rabun tak de la teruk sangat, setakat rabun jauh je, kalau dekat aku boleh nampak clear lagi.

Aku pun pakai la sliper tuh yang aku sangka sliper surau kat situ untuk ambil wuduk. Dah siap ambil wuduk, member aku lagi sorang tengah tunggu turn dia, lepas aku dah sudah, dia pun lagi la confident pakai sliper tu kan, sebab aku dah lanyak sliper tuh dulu.

Pergh lepas solat baru aku tahu cerita sebenar. Dialognya lebih kurang macam ni masa kitorang borak. Aku cuba ingatkan balik ye.

Kawan: tahu tak sliper sapa kita pakai tadi?
Aku: Sapa punya? bukan sliper kat surau nie ke?
Kawan: Bukan la. Nak tahu tak, tadi masa orang pakai sliper tu, ada orang tuh tunggu je orang habis ambil wuduk..
Aku: Eh yeke, jadi bukan sliper kat surau nie la eh, Orang ingatkan sliper kat sini. tengok la slipernye tuh cm ne. Tapi pelik gak, sebab Bata plak tuh.
Kawan: Hahaha. Selipar dia la, orangnya dah tak de dah dalam ni. Dah keluar, tadi dia tunggu orang, muka dia ketat giler, masam semacam je.
Aku: Hahaha. La yeke, kesian dia.
Kawan: Tak dengar ke tadi dia macam hentak-hentak kan kaki dia masa nak pakai sliper tuh. Mesti dia bengang giler. Mesti dalam hati dia cakap, ingat sliper aku nie sliper jamban ke hah.
Aku: Eh ala yeke. Agaknya dia nampak tak masa orang pakai mula-mula tuh?..
Kawan: Haha. Hadoi dah dua kali dah kena macam nie. Hari tu lagi teruk, sliper die lagi nampak cam sliper gi jamban.
Aku: Ceh, dah pernah kena rupanya dia nie. ahahaha.

Dah lepas kitorang siap-siap, semua dah cun-cun, kitaorang keluar dari surau. Aku dah memang tak bleh tahan gelak lagi dah, memang pecah gak la walaupun tak kuat. Aku simpati dengan nasib kawan aku. Walaupun ni bukan pengalaman pertama. Tapi aku lagi kesian kat akak tuh, tak pasal-pasal la kasut dia jadi kitorang punya sliper bawak gi ambil wuduk. Hahahahaha. akak, maafkan lah kami ni. Actually aku tak tahu la dia akak, atau aku yang akak. Tapi apa pun aku bagi pihak semua nak mintak maaf atas ketidaksengajaan kami. Aku faham apa yang akak tuh rasakan. mungkin kalau aku ada kat tempat dia pun aku sakit hati gak kan.

Memang tak boleh belah r. Aku nak tergelak, yela aku ngaku tuh salah aku kan, sapa suruh tak cek betol2, kesian kawan aku. Nasib baik la dia ni jenis yang wat dek jugak. Ahahaha. Tapi apa-apa pun, semoga dia merelakan kasut dia kena pakai ngan kitorang ni. Eit, tak baik marah-marah, nanti cepat tua. Nasib baik akak tuh bukan dengan member, kalau tak.. mau kecoh gak rasanya. Ish3 nasib kitorang baik gak la, dia baru lepas solat, hati tengah sejuk. So, x marah pun kitorang. Kalau tak mesti malunye la. Bukan aku tak tahu, dapat orang yang tak reti nak respect orang, kat situ jugak kena marah. Aku dok melaka, orang melaka lagi tuh, aku biasa jumpa. Eh dont worry, aku tak amalkan. Hehehe..

So, aku buat kesimpulan kat sini, lain kali nak solat kat mana-mana pun jangan lupa tengok betul2 mana satu selipar surau dan mana satu selipar pengunjung surau. Susah-susah sangat pakai je sliper sendiri, tak de sape nak marah, tak de sapa nak kecik hati bila kita pakai sliper sendiri. Dan lagi satu aku nak pesan, bagi mengelakkan korang punya kasut kena pakai, jangan pakai sliper macam sliper aku dok kat hostel ni, nanti gerenti orang ingat sliper ko tuh sliper jamban. So, masa tu ko kena redha je la bila ade orang pakai bawak gi biik air atau pun gi ambil wuduk. Tak pun letak jauh-jauh skit dari tempat orang letak kasut. Sebab orang yang nak gi ambil wudhuk nanti takkan rajin nak gi jauh-jauh semata-mata nak pakai sliper korang. Ahha.

hahaha. Aku tak kan lupakan kenangan nih sampai bila-bila. Bukan setakat pasal sliper tuh aje, tapi sebab aku dapat spend time ngan kawan-kawan aku. Tapi sorang plak tak de.. Tape2 nanti ada masa jalan lagi ye..

senang2 rantaikan aje sliper tuh

Monday, January 10, 2011

Terima Kasih atas CintaMu

Ya Rabb..

terima kasih... 
sentiasa menyayangiku
terima kasih... 
mempermudahkan segala urusanku
terima kasih... 
tanpa jemu selalu mendengar segala yang kubisikkan terhadapMu
terima kasih... 
Kau memberiku harapan saat kurasakan dunia kegelapan
terima kasih... 
Kau sentiasa memberiku yang terbaik
terima kasih...
Izinkan aku menikmati nikmat Iman dan Islam yang tidak terhingga ini
terima kasih...
kerana Kau amat bersabar dengan segala kerenahku
terima kasih...
mengusir rasa pilu dan hiba, lalu Kau gantikan dengan perasaan senang penuh kegembiraan
terima kasih...
Membenarkan aku terus sujud kepadaMu..

Sesungguhnya...
Siapalah aku tanpaMu,
Yang amat-amat memerlukan bimbinganMu,
Aku insan kerdil tiada apa-apa,
Yang amat mengharapkan kasih sayangMu.

Aku tanpa cintaMu,
Umpama layang-layang terputus talinya....


Sunday, January 9, 2011

Peranan Falsafah Pendidikan Kebangsaan

Alhamdulillah.. bersyukur sangat2, menjelang malam yang begitu indah ini, FPK telah berjaya dihafal. InsyaAllah semoga banyak manfaat yang bakal diterima. Harap-harapnya kalau disoal siasat, disemak atau ditanya oleh pensyarah esok, lidah ini dengan lancarnya dapat menyebut sebutir-butir perkataan yang telah dihafal dengan baik. Semoga Allah mempermudahkan segala urusanku. Doakan saya ye!

Hafal bukan stakat itu sahaja, mesti mengambil tahu dengan lebih lanjut, dengan lebih mendalam.. jadi, mari-kemari kita ambil tahu apa peranan FPK yang sebenarnya. Bakal-bakal guru sekalian, jangan main-main, ini sangat penting!

Peranan Falsafah Pendidikan Kebangsaan:

  1. Sebagai suluh yang memberi panduan dan arah tuju kepada segala usaha mengembang dan memajukan pendidikan;
  2. Menjadi dasar dan pertimbangan asas untuk menentukan Matlamat Pendidikan Negara;
  3. Sebagai rujukan untuk membantu para pendidik memahami sistem pendidikan negara;
  4. Sebagai bimbingan untuk para pendidik semasa mereka melaksanakan tugas-tugas pendidikan;
  5. Sebagai dasar dan pertimbangan asas untuk menentukan kurikulum, bahan-bahan pelajaran dan strategi pengajaran dan pembelajaran;
  6. Sebagai pengawal ke atas penyelewengan aktiviti daripada dasar pendidikan; dan
  7. Menghilangkan salah faham, keraguan atau pertelingkahan dalam sebarang usaha melaksanakan tugas ataupun aktiviti pendidikan.
Okeh, itu la dia 7 perkara yang menjadi peranan FPK, nampaknya amat-amat penting dalam membantu para cikgu, guru, pendidik dalam melaksanakan amanah yang diberikan, iye la nak melahirkan insan yang seimbang dan harmonis bukanlah sesuatu yang mudah macam goreng kacang, no no no. Niat kena ikhlas Lillahi taala. Jangan sesekali lupa, terutama tuan punya blog ni keh.. huhu




Saturday, January 8, 2011

Kawan

Dalam dunia ni ada macam-macam jenis kawan. Ada yang bagi manfaat kat kita, dan tak kurang ada juga yang harapkan pagar, pagar makan padi. Bukan senang nak cari kawan yang sejati, yang betul-betul ikhlas nak berkawan dengan kita. bukan setakat jadi kawan, tapi jadi sahabat.

Dulu bekas Timbalan Pengarah (TP) Iptho yang sekarang ni dah pun menjadi Pengarah di sebuah IPG di Kedah pernah bagitahu kat kita orang nih, bahawasanya seseorang itu akan naik pangkat jadi sahabat dengan tiga perkara, iaitu:

  • Kita pernah bermusafir bersama-sama
  • Kita pernah makan bersama-sama
  • Kita pernah datang atau menziarah ke rumahnya
Saya ingat lagi masa tu, bila TP cakap je macam tu, dah ramai dah yang dok toleh kat kawan-kawan dia sambil tersenyum-senyum macam kerang busuk  hahha. Bagus la tu kalau korang dah pernah lakukan ketiga-tiga perkara bersama kawan-kawan korang. Saya pun kat sini tumpang gembira juga tau!

Malam ni entah kenapa tajuk kawan jadi pilihan. Hah soklan cepumas, senang tak korang nak jumpa kawan yang baik hati, bukan setakat baik hati tapi putih pulak tuh hatinya.. Yang sanggup buat apa aje untuk korang?
Masing-masing mesti ada jawapan yang tersendiri, mungkin segala kenangan manis bersama kawan-kawan kita terimbau ketika ini, atau mungkin juga ada cerita duka yang menghimpit hidup kita bersama insan bergelar teman.

Pengalaman itu memang mengajar kita. Seingat saya la nak cari kawan yang betul-betul sejati memang payah. Kalau setakat kawan masa senang, jangan cakap la kan berapa ramai. Time tuh masing-masing tersenyum riang, nampak gigi sebatang-sebatang. Tapi berapa ramai je yang sanggup stay dengan kita, teman kita, berhadapan dengan kita, layan kerenah kita masa kita susah, masa kita tengah tersepit. Tak ramai pun, ye memang tak ramai. Kalau ada pun, belum tentu dia jujur dengan kita, belum tentu dia boleh simpan rahsia kita dengan baik. mulut manusia beb, bukan mulut tempayan, susah2..

Tapi dalam ramai-ramai yang kita kenal, memang ada yang jujur dan ikhlas nak kawan dengan kita tanpa ada kepentingan apa-apa yang dia nak. Memang ada yang sanggup menangis sama-sama dengan kita bila kita susah. Masih ada lagi insan yang setia memberi semangat dan teguran pada kita bila kita jatuh dan terlupa. Hoi ko ingat senang ke nak bagi nasihat kat orang yang kita tak berapa nak rapat. Kalau den pun mesti den rasa sakit hati, kalau tak pun den touching la, habesh ko den tak tegur sampai la hati den sejuk tau!

Maaf la dari den bersaya awak kat dalam blog ni, malam ni den rasa nak pinjam longart orang negeri. Lagi pun memang asal-usul keturunan den pun dari negeri juga, tu yang tiap-tiap tahun den mesti pergi raya kat Pedas sana tuh. Selama den hidup dekat 20 tahun ni, belum stahun pun bapak den tak bawak gi negeri sana.

Sudah la tu kalau nak cerita pasal keturunan memang tak habis sampai minggu depan. Ada negeri la, melaka la, selangor pun ada, eh entah mana la datang. Yang paling best ada bugis plak, bukan rakyat biasa you. Raja lagi tu, hebat-hebat.kahkah. den pun tak tahu den ni keturunan ke berapa. Eh, sudah la.

Ni tajuk kawan keh, bagi den cerita pasal kawan-kawan den yang baik hati tuh, den malas nak fikir perkara yang menyakitkan. nanti buat tambah kedut kat muka den je, penat den pakai mask tau tak! 

Dulu masa den sekolah rendah, den rapat dengan beberapa orang kawan den ni, dorang ialah ayu, farah, shahirah, dahlia ngan nina. den rasa ada lagi tapi dah tak berapa nak ingat sebab bila den masuk sekolah menengah je den dengan family dah pindah dah dari tempat tu. Ayu ngan farah memang den selalu contact, sampai sekarang pun. Ada masa kitaorang borak-borak, tak pun mesej je, plan gak nak keluar jumpa each other, tapi sampai sekarang tak jadi-jadi. mana taknye den dah kat Masjid Tanah, ayu dah bertapa kat Segamat (hah dia ni tiap-tiap tahun aku wish birthday dia), shahirah dah kat Shah Alam. Nina plak firasat den mengatakan bahawa dia masih setia di Ayer Keroh tapi entah mana la dia hilang. Kad yang aku bagi time raya, haram jadah dia tak balas, last-last den kata dengan diri den sendiri, dia masti dah jumpa kawan lain la ni, semoga dia bahagia la. tak pe la kalau dia dah lupa den pun. T_T

Masuk sekolah menengah yang baru den tinggalkan dah nak hampir tiga tahun ni, kat sini la den kenal apa erti kawan yang sebenar dan sahabat. Pergh kat sekolah dulu geng den digeruni. dan tak kurang eh ada plak tuh yang dengki, siap nak gaduh-gaduh, pehal luw? Serius kelakar bila ingat balik zaman tak matang tuh.

Semua sekali 14 orang, memang kita orang kamcing, actually agak sukar nak cari group perempuan yang besar, sebab dorang ni entah apa-apa je, berbeza dengan lelaki yang korang akan nampak, dorang ni asal nak gi town je kalau boleh nak 30 bijik motor hahha! yela den dok perhati budak taman den tuh, dorang mekak-mekak dengan motor dorang, pelik macam tak pernah jumpa motor je..

Masa ni memang best, lagi-lagi den dok hostel, belajar sama, makan sama, bising sama, tidur sama, tak tidur malam pun sama-sama, eh semua la sama-sama. Nangis sama, ketawa pun sama gak la. Ingat lagi time nak PMR, belajar maths tak dapat jawab plak satu soalan ni, penat dorang pujuk den. nangis-nangis suda. haha, bila ingat balik malu aku. Time gaduh, mesti ada member-member yang padam api selamatkan keadaan. Haha biasa la, darah muda la katakan, cepat marah.

Buat azie, maziah, sakinah, linda, ana, syafiqah, husna, zaida, yati, soffiah, shida, naia, nadiah dan akhirnya den sendiri. Memang korang semua kawan yang aku tak boleh lupa sampai bila-bila. Korang memang terbaik! Aku rindu gila kat korang beb.

Dan budak-budak kelas aku, 5 khadijah 2008.. Wanie kasim, Sara, Tiqa Sue, sakinah, Soffiah, Azmira, Zulaikha, Iema, Wanie Zary, Zaida, Azie, Ramizah, Mahirah, Maziah, Kak Mar, Zakiah, Linda, masuk den 18 orang je, huhu.. Aku rasa cam nak gi sekolah je belajar lagi dengan korang, rasa macam baru semalam aku bersama korang semua. 

Seterusnya buat seorang sahabat yang aku rapat, Iema. Nama dia Aziemah, tapi disebabkan dalam kelas den ada 2 orang Aziemah, sorang panggil iema, sorang lagi azie. Iema ni asalnya bukan dak group den, den group len, dia group len. Oh kenapa ada group? Actually bukan kita orang pun yang saja-saja buat jadi group, tapi bila dah selalu bersama, dak-dak hostel terutama yang senior la akan cakap, eh kengkawan ko tu bla bla bla.
Kengkawan tu yang la dimaksudkan dengan group. 

Oh balik pada iema, dia nie kadang-kadang ada wayar tercabut gak, mula rapat sejak form 3, time tu den dah tak dok hostel, nak PMR so den kena dok rumah bagi mengelakkan den cepat letih bila nak belajar kat hostel, kahkah. memang rasa senang la kawan dengan dia ni, tak banyak kerenah, otak pun gila.. gila-gila la, mampus aku kalau dia tahu kewujudan blog aku ni, huhu. Sampai la semua orang cakap yang kita orang nie macam pakwe makwe. weyh ko ingat aku les ke ha? haha yela mana taknye, kat mana-mana je, asal nampak muka den, dia ada.. Asal nampak muka dia, den ada.. Hari tu baru je den jumpa dia, ni dia dah kat Terengganu plak dah, study kat UNISZA yang dulunya dikenali dengan UDM.

Eh sakit perut plak. Zasss la



Friday, January 7, 2011

Falsafah Pendidikan Kebangsaan

Bila dah terlorong untuk menjadi seorang pendidik dan memegang tanggungjawab sebagai pelajar IPG, maka perkara yang berkaitan dengan pendidikan pun perlulah di ambil tahu dengan lebih lanjut. Pensyarah yang bertanggungjawab mendidik pelajar PISMP PA/BI/BA dalam mata pelajaran Falsafah Pendidikan di Malaysia telah menyuruh, menghendaki dan meminta kami menghafal falsafah tersebut. 


Ouh tak la begitu banyak rupanya. hanya 62 patah perkataan yang bersamaan dengan 2 ayat je yang perlu dihafal. Yeah teruskan usaha untuk menghafal dengan sebaik mungkin, supaya tidak gagap apabila disoal pada hari yang telah ditetapkan.


Untuk korang-korang yang tak dapat nak cari apa itu falsafah pendidikan negara, sila la rajin-rajinkan mata membacanya kat bawah ni.....


"Pendidikan di Malaysia adalah satu usaha berterusan ke arah memperkembangkan lagi potensi individu secara menyeluruh dan bersepadu untuk mewujudkan insan yang seimbang dan harmonis dari segi intelek, rohani, emosi dan jasmani. Usaha ini adalah bagi melahirkan rakyat Malaysia yang berilmu pengetahuan, berakhlak mulia, bertanggungjawab, berketrampilan dan berkeupayaan mencapai kesejahteraan diri serta memberi sumbangan terhadap keharmonian dan kemakmuran keluarga, masyarakat dan negara." 



Sekarang semua dah baca kan, dah faham juga kan. Bagus-bagus.. Pandai kamu semua ni, tak sangka saya. Sekarang, bagi chance kat saya pula la nak hafal. Dah pergi jauh-jauh baca blog lain pulak. Nanti dah ada cerita baru saya panggil lagi.. *-*

TITAS

Hari ni macam hari-hari yang biasa, bangun pagi-pagi setelah itu bersiap-siap ke kelas. Makin hari makin sibuk dengan pelbagai tugasan dan perkara baru yang perlu dipelajari.

Tamadun Islam dan Tamadun Asia atau pun dikenali dengan nama singkatan sebagai TITAS. It's a new things for me. Gotta check it out huhu. Sangat seronok belajar benda ni beb. Sapa kata belajar sejarah tak syok. Muka masing-masing kat kelas dah macam hape je. Tadi ada gak lecturer kata, bukan setakat student IPG je yang belajar subjek ni, IPTA/IPTS lain pun memang kena belajar subjek nie.

Setiap orang ada sejarah hidup masing-masing, apa yang berlaku tak mungkin dapat kita ubah. Itu la yang dinamakan sejarah. Apa yang penting, tamadun sangat berkait rapat dengan tiga aspek iaitu budaya, bangsa dan agama. Mesti tak lari dari tiga-tiga perkara ni punya la.

Hari pertama berjalan dengan sangat lancar. Dah faham apa yang dikatakan dengan tamadun, nanti boleh la belajar perkara lain dengan lebih mendalam. Jom jadi manusia bertamadun! jadi, kena tidur dulu untuk jadi lebih besar  huhu, selamat malam.

Tuesday, January 4, 2011

Berakhirnya PPISMP, bermula PISMP

Lama rasanya tak mengaktifkan diri dengan penulisan kat blog ni. Ada juga member yang tanya.. masih aktif lagi menulis? lalu saya jawab soalan tersebut dengan perkataan ya. Mari-kemari kerana saya ingin ceritakan satu cerita tentang kisah kehidupan saya.

Bagi pelajar di Institut Pendidikan Guru di seluruh Malaysia mesti tidak asing lagi dengan PPISMP. Ya satu program akan dilalui oleh semua pelajar di Institut-institut di seluruh negara. Ianya adalah singkatan bagi Program Persediaan Ijazah Sarjana Muda Pendidikan yang terdiri daripada 3 semester selama satu setengah tahun. Tamatnya PPISMP dengan jayanya barulah pelajar boleh ke tahap yang seterusnya iaitu PISMP.

Alhamdulillah tahun ini merupakan tahun yang baru bagi saya dan semua orang. Maka bermulalah satu sesi yang baru dalam kehidupan kita. Dengan izinNya saya telah berjaya lulus PPISMP, segalanya terbukti apabila result berada digenggaman. Kawan-kawan yang lain juga turut lulus dengan cemerlang. Kehidupan di kampus ini diteruskan lagi dengan langkah yang seterusnya. Ada 8 semester yang perlu ditempuh, masih panjang dan jauh dihadapan sebelum kami semua bergelar guru berijazah. Apa yang penting, ilmu didada perlu dimantapkan dengan sebaik mungkin.

Isnin lalu bertempat di Dewan Sri Budiman, telah berlangsungnya sesi pendaftaran bagi PISMP Ambilan Januari 2011. Pelajar berkumpul seawal jam 8 pagi dimulakan dengan taklimat daripada Encik Rosuluddin. Setelah itu, semua pelajar mengikut opsyen akan ke tutor masing-masing untuk membuat pendaftaran dan bayaran sebanyak RM42 juga perlu dibuat di sana.

Satu hari itu penuh dengan taklimat sehingga jam 5.30 petang. Banyak input-input yang saya perolehi daripada para pensyarah. Semuanya amat penting dalam pembelajaran kami dalam membentuk diri menjadi seorang guru yang bersepadu. Para pensyarah memberi penerangan tentang apa yang akan kami lalui sepanjang 4 tahun dalam PISMP.

It's really looks tough. Walaupun jadual yang kami perolehi tak sepadat sem-sem yang lalu, kami perlu fokus untuk mencapai ijazah kelas pertama yang menghendaki pointer keseluruhan sebanyak 3.75 ke atas sepanjang tempoh pengajian ini. Yang berlalu teruskan berlalu, yang dihadapan teruskan mencoraknya dengan sebaik mungkin. Semoga segalanya berjalan dengan sangat cemerlang dan lancar. Ameen~