Thursday, June 23, 2011

Salah ke kalau kita mengalah??

"Berusahalah merasa bahagia dengan membuat kebaikan 
tanpa dilihat oleh orang lain. 
Dia yang sibuk membuat kebaikan,
tidak sempat memikirkan kejahatan orang lain"


Rasulullah SAW pernah bersabda bahawa tidak sempurna iman seseorang itu jika dia tidak mengasihi saudaranya sebagaimana dia mengasihi dirinya sendiri. Al-Quran juga ada menegaskan bahawa orang mukmin itu bersaudara. Lihatlah betapa eratnya perkaitan antara iman dan kasih sayang.

Ertinya, hanya orang-orang yang percaya kepada Allah dan beriman kepadaNya sahaja yang dapat mempraktikkan pemberian kasih sayang dengan penuh keikhlasan. Orang beriman berbuat apa saja (termasuk memberi kasih sayang) hanya semata-mata kerana Allah, bukan mengharapkan balasan manusia.

Pamerkanlah kasih sayang setulusnya. Janganlah memberi kasih sayang tetapi pada masa yang sama menuntut balasan. Apabila tidak mendapat balasan yang setimpal, mula merungut, menyesal dan sampai ke satu tahap memberhentikan belaian yang diberikan.. Kasih sayang bukan barang niaga tetapi merupakan pemberian ikhlas untuk mendapatkan sesuatu yang lebih berharga dari Allah.

**************
Susahkah untuk menjadi seorang yang memahami sesuatu keadaan? Bila teman kita dilanda kesusahan atau mungkin juga sedang bertarung melawan kesakitannya, mengapa ada insan yang tidak mahu membuka mata dan hati untuk lebih memahami keadaan teman kita? 

Ya memang dikala senang dia selalu menjaga kita, makan minum kita dijaga dengan begitu baik, sehinggakan bila kita berasa lapar sahaja dia sudi untuk meluangkan masanya untuk "masak" untuk kita. Namun pabila dia berada dalam keadaan yang tidak dapat untuk dia melaksanakan tugasnya, mengapa kita langsung tidak memahami? Mengapa kita langsung tak mahu membuka ruang untuknya pulih seperti biasa? Mengapa kita rela untuk melihat dia bersusah untuk "perut" kita berbanding melihat dia berehat dan pulih dari kesakitannya.

Saat teman mahu kita berubah, mengapa susah untuk kita berubah?? Salahkah kita berubah?? Bukan demi teman tetapi berubahlah kerana kita sendiri mahu berubah. Bila dia menegur, mengapa tidak mahu membuka "minda" kita bahawa kita memang salah?? Mengapa sukar untuk kita beranjak dari kelakuan kita yang mungkin tidak enak dilihat oleh orang lain.

Tidakkah kita sedar?? Teman menegur kerana dia sayangkan kita. Teman menegur kerana dia mahu kita jadi lebih baik daripada apa yang kita ada sekarang. Adakah kita rasa kita sudah cukup baik dan sempurna?? Adakah begitu?! Mengapa kita lebih suka membiarkan diri kita berada ditakuk lama dari membuat sebarang perubahan kearah yang lebih baik?!

******************

Kamu hanya mahu dia berkoran demi kamu, tanpa sedikit pun ada pengorbanan dari dirimu untuk temanmu itu. Apa yang kau harapkan? Kasih sayang? Perhatian? Bagaimana dengan dirimu? Kau tidak prihatin terhadap dirinya, adakah kau sedar kau sudah menyakiti hatinya? Ah sudah tentu kau tidak sedar! Sebab itu kau rela tidak berubah dan melihat dia derita dari melihat dia senang dengan kerenahmu!

Hairan sungguh. Teman bukan untuk dipermainkan perasaannya. Teman bukan untuk kau jadikan boneka yang boleh kau lakukan apa sahaja tanpa memikirkan perasaannya. 

Tetapi!

Mengapa kau tidak sedar?! Kau menyakiti hatinya dengan setiap tingkah lakumu sehingga dia semakin jauh darimu. Mana... mana perginya impian indah dirimu saat mula berkenalan dengannya. Kau kata kau sudah berulang kali dikecewakan! 

Ah barangkali kau yang merasa kecewa dengan sendirinya. Kau tahu mengapa?! Kerana kau tidak pandai menghargai kasih sayang yang dia berikan! Kau pentingkan diri sendiri! Kau yang membuat semua temanmu menjauh darimu. Lantas kau membuat kesimpulan bahawa kau yang menjadi mangsa kekecewaan teman-temanmu.

***********************

Ah aku semakin hairan. Kenapa ya? Kenapa kau langsung tidak sedar dengan kesalahan yang kau lakukan. Mengapa kau boleh mengambil sambil lewa tentang perasaan temanmu. Padaku, kau bukan tidak tahu apa salahmu. Tetapi kau tetap mahu mempertahankan dirimu yang kau anggap bertul serba serbi. Kasihannya, aku kasihankan dirimu yang tidak dapat menilai yang mana betul dan yang mana salah yang sepatutnya engkau jauhi.

Kau langsung tidak mahu mengalah, betapa tingginya ego dirimu. Yang kau fikir, hanya rajuk dan marahmu. Yang kau fikir, hanya dirimu sendiri. Yang kau nampak, hanya salah dirinya, yang kau tahu.. hanya kau yang betul... Kau kejam! Mengapa? kau mendera hati insan yang tidak bersalah.

Tak bolehkah? tak bolehkan kau mengalah demi teman yang kau sayangi. Bukankah kita bersaudara. Salahkan, salahkah kau ikut katanya yang cuma sebesar kuman itu? kerana nasihat yang sebesar kuman itulah yang akan membuat dirimu mulia jika kau berubah.

Jangan kau harap balasan dan harapan yang tinggi menggunung seandainya kau tidak memberinya terlebih dahulu. Kata guruku, bila kita menunjukkan perkara negatif, aura negatif jugalah yang akan datang kepada kita. Jika kita mahukan kasih sayang temanmu, berilah.. berilah dulu kasih sayangmu.

Bagaimana? Oh jangan diambil kira bahawa dirimu yang bersifat penyayang sudah "cukup package" yang membuatkan kau layak menerima balasan setinggi Gunung Everest. Kau salah, kerana sayang yang kau miliki, tidak selari dengan perbuatan yang kau pamerkan pada temanmu. Kau mengabaikan, kau lebih pentingkan marah dan sakit hatimu lebih dari segalanya. Ah mana mungkin kau bahagia jika begitu!

What you give, you get back. Apa yang kita berikan, akan kita terima kembali. mudah kan? Tak sepayah mendaki gunung dan meredah lautan. Bila kau melaksanakan tanggungjawab kau sebagai teman, maka temanmu juga akan terdorong untuk melaksanakan tanggungjawabnya.

Duhai insan, berubahlah~



p/s : Ada sapa2 ada idea macam mana cara terbaik nak bagitahu seseorang tentang kesalahan yang dia buat?
Kalau dia tak faham2 jugak..?? huhhu~

14 comments:

sergeant keroro said...

what goes around comes around.

nak tegur secar berhikmah, lau tak sedar jugak. talk terus terang.

tapi sebab kawan kita, kang jadi renggang.

susah bila keadaan camni.

yang penting budi bahasa budaya kita.

last option, sabor jela. T.T

Pak Syahot (sYaHir) said...

nk blas P/S awk...
cre nk gtaw seseorg ttg ksalahn yg die buat tu, kite cbe slowtalk or mayb boleh crik seseorg yg btol2 rpt dgn die utk sdarkn die...takpon cbe buat blek kslhn yg die buat tu(klau mampu utk dibuat la kn) kt die pulak...klau die marah blek, kome str8 2 da point jela point sbnrnye...klo x phm2 jgk, awk smbh aje dgn cuka getah..x reti bhase sgt...hehe (yg last tu jgn diikot ek)...

Jijimon said...

yup2 stuju ngn keroro..
lau da ssh sgt nk phm..

talk directly pn with
mauizah hasanah..

sabar itu dituntut..
last but not least

wat sesuatu tu iklhlaskn dri..
insyaAllah ade jalannye..

Andrik McVean said...

hi there, i have just followed your blog..i hope you can follow me back..u have a nice blog here..
i will be waiting for you on my blog...see u there..cheers

nawal addina said...

tegur cara halus :)

if perlu , berlakon

kalau dia still tak phm jugak , tengking jeah ! haha

...Minah BluR... said...

betul tu sbar je la....
lau smpai satu thap tu tak thn sgt
kite face to face... tpi berhemah...

Cik Teddy said...

herm,mule2 tegur la cara lembut dulu..tp kalau cik,lebih suka brterus terang..

NuSaNa NoSa 91 said...

ramai manusia nk org ikut cara dia je.. tp, bila org tegur, dia tamau berubah plak.. dia rasa diri dia betul je.. semoga kita xtergolong dlm golongan manusia ni.. ^_^

RepublicAku said...

atau buat bodoh jer laa...

::contengan hati::)) said...

kan bilaa dah mengalah tahap kesabaran semakin tinggi,,

tapi bila dah mengalah orang makin pijak2 kita tu yang malas ;)

GaRy™ said...

entah la... gary pun buntu.... gary pun selalu jadi mangsa... asyik mengalah je~.. huuuu...huuu...

Srikandi Cinta said...

sergeant keroro >> yup betul tu, tegur secara berhemah

Pak Syahot >> haha, simbah asid?!

Jijimon >> em betul2, kene ikhlaskan diri

Andrik McVean >> tq follow :)

Srikandi Cinta said...

nawal addina >> haha, kasi jerit sma dia ye

Minah Blur >> face to face.. stuju2!

Cik Teddy >> betul tu, terus terang je kan

NuSaNa NoSa 91 >> amin.. semoga dijauhkan :)

Srikandi Cinta said...

RepublicAku >> huhu, sakit hati sgt wat bodoh je la ea..

contengan hati >> tu la, kalau kita diam orang pijak plak kan

Gary >> em kesian Gary, sabar je la