Thursday, December 19, 2013

Kick Off Spectacular



Oh Allah, 
because of your love,
i'm here with them.

Thank you Allah.
Alhamdulillah :)

Give me your guidance and strength
for this amazing journey! 


The Everly Hotel
14-15 Dis 2013


Saturday, November 23, 2013

Warna Kehidupan

Hidup ini perjalanan.
Dan setiap manusia mempunyai 
liku-liku perjalanannya yang tersendiri.


Tak terkecuali aku. 
Yang bergelar manusia biasa, insan hina milik Tuhan Yang Esa.
Aku pilih jalan dan aku harus menempuhinya.
Mungkin jalan ini berbeza antara kita..
tapi tujuannya tetap sama.


Mahu menggapai Syurga Allah.


Setiap yang berlaku itu dengan izinNya jua.
Walau di tengah perjalanan itu, sering kali aku merasa berat dan payah.
Beruntung bukan menjadi mereka yang diberi Taufiq dan HidayahNya?


Kita punya Allah tempat bergantung :-)



Tanda Allah cinta, dia beri UJIAN pada kita.
Sakit. Ya ternyata amat sakit dan perit.
Tapi ternyata itulah yang terbaik buat kita.


Kerana Ujian itu semakin mendekatkan kita dan DIA :-)



Ayuh jadi manusia yang bermanfaat pada semua.
Kita insan hina ciptaan Allah.
Sering sahaja kita melampaui batas,
namun Rahmat dan keampunanNya mengatasi segalanya.




Kususuri Sirah~
Aduhai Sang empunya diri,
contohilah mereka yang telah dahulu berjuang demi Islam.
Banyak kisah yang boleh dijadikan pelajaran dalam hidup ini.


Jalan ini tidak mudah.
Namun, hadapilah dengan berani.
Jadilah manusia yang 
CEMERLANG
BIJAK
KUAT 
dan 
BAIK.



Andai Allah menjadi matlamat, 
tiada satu sebab lain pun untuk kita berhenti berjuang



Maha Suci Tuhanku Yang Maha Tinggi
Ampunkan hambaMu ini,
sesungguhnya tiada yang dapat memberi ampun melainkan Engkau.




Wahai Allah,

Tetapkan hatiku pada agamaMu dan jalan ini.








**gambar : google

Sunday, November 17, 2013

Wasiat Rasulullah kepada Sayidina Ali

Sebagaimana wasiat dan pesanan yang dihadiahkan Rasulullah saw kepada isteri, anak, kaum kerabat dan Umat Islam seluruhnya, wasiat Sayidina Ali selaku menantu Baginda adalah antara wasiat yang menarik dan boleh dijadikan renungan serta pedoman bersama. Sungguhpun wasiat ini adalah khusus kepada Ali, namun kita sebagai Muslim perlu jadikannya sebagai iktibar dan amalan.


Wahai Ali, bagi orang Mukmin itu ada tiga tanda iaitu,
Tidak terpaut hatinya pada harta benda dunia
Tidak terpesona dengan pujuk rayu
Benci terhadap perbualan dan perkataan sia-sia

Wahai Ali, bagi orang alim itu ada tiga tanda iaitu,
Jujur dalam berkata-kata
Menjauhi segala yang haram
Merendahkan diri

Wahai Ali, bagi orang yang jujur itu ada tiga tanda iaitu,
Merahsiakan ibadahnya
Merahsiakan sedekahnya
Merahsiakan ujian yang menimpanya


Wahai Ali, bagi orang yang bertakwa itu ada tiga tanda iaitu,
Takut berlaku dusta dan keji
Menjauhi kejahatan
Memohon yang halal kerana takut jatuh dalam keharaman

Wahai Ali, bagi ahli ibadah itu ada tiga tanda iaitu,
Mengawasi dirinya
Menghisab dirinya
Memperbanyakkan ibadah kepada Allah swt


Ibnu Abbas ada meriwayatkan bahawa Ali berkata, "Pada hari perkahwinanku dengan Fatimah, Rasulullah bersabda kepadaku. Mengutarakan 13 wasiat khusus untukku iaitu :


  • "Wahai Ali, takutilah engkau daripada memasuki tempat mandi (bilik mandi) tanpa memakai kain separas pinggang. Bahawasanya barang siapa memasuki tempat mandi tanpa kain separas pinggang, maka dia akan mendapat laknat (mal'un)."

  • "Wahai Ali, janganlah engkau memakai cincin pada jari telunjuk dan tengah. Sesungguhnya itu adalah apa yang dilakukan oleh kaum Lut."

  • "Wahai Ali sesungguhnya Allah mengagumi hambaNya yang melafazkan istighfar."
           "Tuhanku ampunilah dosaku sesungguhnya tiada yang mengampunkan dosa melainkan Engkau."

Allah berfirman,
"Hai Malaikat, sesungguhnya hambaKu ini mengetahui bahawasanya tiada yang mengampunkan dosa, melainkan Aku. Hai malaikatKu, jadilah saksi bahawasanya aku telah mengampunkan dia."


  • "Wahai Ali, takutilah engkau daripada dusta. Bahawasanya berdusta itu menghitamkan muka dan diletakkan oleh Allah sebagai pendusta dan bahawasanya yang benar itu memutihkan muka dan diletakkan oleh Allah sebagai sadiq. Ketahuilah engkau, bahawa benar itu berkat dan dusta itu celaka."

  • "Wahai Ali, peliharalah diri engkau daripada mengumpat dan mengadu domba. Bahawasanya orang yang berbuat demikian itu diwajibkan ke atasnya seksaan kubur dan menjadi penghalang kepadanya di pintu syurga."

  • "Wahai Ali, janganlah engkau bersumpah dengan nama Allah, sama ada dusta atau benar, kecuali dalam keadaan darurat dan janganlah jadikan Allah permainan sumpah engkau. Sesungguhnya Allah tidak menyucikan dan tidak mengasihani orang yang bersumpah dusta dengan namaNya."

  • "Wahai Ali, janganlah engkau bercita-citakan rezeki untuk hari esok. Bahawasanya Allah mendatangkan rezeki engkau setiap hari."

  • "Wahai Ali, takutilah engkau dari membantah dan berkelahi dengan memaki hamun dan bersumpah seranah. Bahawasanya perbuatan itu pada awalnya jahil dan pada akhirnya penyesalan."

  • "Wahai Ali, sentiasalah engkau bersugi dan mencungkil gigi. Bahawasanya bersugi itu menyucikan mulut, mencerahkan mata dan diredai Allah. Mencungkil gigi itu dikasihi malaikat kerana malaikat amat tidak senang dengan bau mulut kerana sisa-sisa makanan pada celah gigi tidak dicungkil selepas makan."

  • "Wahai Ali, jangalah engkau melayani rasa marah. Apabila timbul rasa marah, duduklah engkau dan fikirkanlah mengenai kekuasaan serta kesabaran Allah ke atas hambaNya. Pertahankanlah diri engkau daripada dikuasai kemarahan dan kembalilah engkau kepada kesabaran."

  • "Wahai Ali, perhitungkanlah kurniaan Allah yang telah engkau nafkahkan untuk diri engkau dan keluarga engkau, nescaya engkau peroleh peruntukan daripada Allah."

  • "Wahai Ali, apa yang engkau benci pada diri engkau, maka engkau bencikan juga pada diri saudara engkau dan apa yang engkau kasih pada diri engkau maka engkau kasihkan juga pada diri engkau. Hendaklah engkau berlaku adil dalam setiap hukuman. Maka dengan demikian, engkau dikasihi seluruh isi langit dan bumi."

  • "Wahai Ali, elokkan perhubungan antara masyarakat jiran sekampung dan antara ahli rumah engkau. Hiduplah dengan mereka sekaliannya dengan rasa persahabatan dan kekeluargaan, nescaya diletakkan darjat yang tinggi bagi engkau."

  • "Wahai Ali, peliharalah pesanan dan wasiatku. InsyaAllah engkau akan mendapat kemenangan dan kelepasan."


Buku : Biografi Agung Rasulullah Sallallahu Alayhi Wasallam
Penulis : Rusydi Ramli Al-Jauhari



Selawat dan salam buat Junjungan besar 
Rasulullah saw serta ahli keluarga baginda

Wednesday, November 13, 2013

Tahap Kemanisan Iman

Mereka yang telah mendapat kemanisan iman ertinya sudah mula melepasi tingkat mujahadah yakni tahap bersusah payah, berhempas pulas melawan nafsu dan syaitan. 


Maksudnya, perjuangan dan pemburuan untuk memiliki kemanisan iman perlu melalui jalan yang sukar. Kemanisan itu hanya berada di kemuncak pendakian. Sebenarnya hati manusia melalui beberapa tahap dalam usaha mentaati Allah.


TAHAP USAHA MENTAATI ALLAH


Tahap 1 : Tahap Kepahitan (Kepedihan)

Tahap 2 : Tahap Kebiasaan

Tahap 3 : Tahap Kemanisan


Tahap 1 : Tahap Kepahitan (Kepedihan)


Ini ialah tahap permulaan dalam langkah menjalani ibadah. Walaupun berdasarkan ilmu yang ada seseorang telah tahu bahawa kebaikan itu perlu dilakukan dan kejahatan itu perlu ditinggalkan, tetapi di peringkat pelaksanaan ia begitu perit untuk dilakukan. Jiwa terasa amat terseksa. Untuk bangun solat suubuh misalnya, amat menyeksakan. Begitulah juga sewaktu kali pertama mengenakan pakaian menutup aurat, meninggalkan riba dan sebagainya.


"Tahu" boleh dicapai dengan belajar, 

tetapi

"mahu" perlu melalui proses mujahadah.


Ramai orang yang tewas di peringkat ini. Mereka terlalu manjakan diri sendiri hingga tidak sanggup bersusah-susah demi mentaati perintah Allah. Terasa pedih sedikit, sudah mengalah. Terasa pahit sedikit, terus diluah. Mereka lupa bahawa untuk mendapatkan kesenangan dan ketenangan yang berpanjangan dan berkekalan perlu melalui kepahitan yang sedikit dan sementara. Mereka tidak sanggup bersusah-susah melawan nafsu demi mencapai kemanisan iman. Padahal kepedihan mujahadah itu hanya sekelumit jika dibandingkan dengan kepedihan api neraka.


Dalam konteks ini, Imam al-Ghazali pernah menempelak sikap malas bermujahadah orang Islam yang berada dalam kebenaran berbanding rahib-rahib Kristian, Hindu dan lain yang sanggup bersusah payah sedangkan mereka dalam kebatilan. Dan kita patut berasa malu betapa hebatnya pengorbanan dan sikap bersungguh-sungguh orang kafir untuk mendapatkan kenikmatan dunia yang sementara, sedangkan kita masih bermalas-malasan untuk mendapat kenikmatan akhirat yang kekal abadi!


Tahap 2 : Tahap Kebiasaan


Apabila mujahadah berjaya diteruskan, seseorang akan menempuh tahap kedua yakni kebiasaan. Apabila seseorang terus membiasakan diri melakukan amalan-amalan yang baik dan meninggalkan kejahatan, lama-kelamaan kepahitan yang dilalui pada peringkat pertama akan beransur hilang. Kata pepatah, alah bisa tegal biasa.


Yang pahit sekalipun tetapi jika dilakukan berulang-ulang kali akan hilang kepahitannya dan timbul rasa biasa mengamalkannya. Rasa malas, berat dan sukar akan dapat diatasi apabila sesuatu amalan dilakukan berulang kali. Justeru, dalam kaedah pendidikan kita sering diingatkan agar membetulkan yang biasa dan kemudian membiasakan yang betul. Untuk berada pada tahap ini, mujahadah perlu dilaksanakan secara konsisten (istiqamah).


Tahap 3 : Tahap Kemanisan 


Akhirnya, sesiapa yang istiqamah dalam mujahadah akan sampai ke peringkat halawah (rasa manis). Setiap ibadah yang mulanya susah payah itu apabila terus dibiasakan akan ada kemanisannya. Solat ada kemanisannya. Puasa ada kemanisannya. Berzakat dan lain-lain, pasti ada kemanisannya tersendiri. Malah sampai kepada peringkat mati syahid pun ada kemanisannya. Sehinggakan mereka yang mati syahid punya keinginan untuk kembali semula ke dunia untuk merasai kemanisan mati syahid itu buat kesekian kalinya.


Kemanisan iman mengatasai segala kemanisan dunia dan isinya. Sayidina Abu Bakar r.a berkata, "Sesiapa yang telah mengecapi sebahagian daripada kemurnian cinta kepada Allah swt, maka hal itu akan menyibukkannya daripada mencintai dunia dan mengasingkan diri daripada seluruh cinta manusia".




Dari buku : Semuanya Soal Hati 

Penulis : Pahrol Mohamad Juoi

Sunday, November 10, 2013

Kisah Ketua Mencari Penolongnya.


Seorang sahabat aku menjadi calon ketua kelas kami untuk sem yang akan datang.

Disebabkan semua ahli kelas dah selesai tanggungjawab sebagai ketua dan penolong, maka pemilihan si sahabat merupakan yang paling istimewa iaitu tidak melalui proses pengundian seperti ketua dan penolong pada sem yang lepas.

Beruntunglah, kerana Allah memudahkan gilirannya. Hidup ini ujian. Maka, dia juga tidak lepas daripada diuji Allah.

Ketua sudah ada, tetapi penolong yang akan menjadi orang kanan pada si ketua belum lagi dikenalpasti orangnya.

Lalu dengan penuh rasa tanggungjawab, si ketua pergi berjumpa dengan Tutor untuk membincangkan mengenai perkara ini.

Ditemani oleh seorang kawan, si ketua pun menyatakan permasalahan yang timbul kepada Tutor yang amat disegani lagi dihormati.

Beberapa nama telah disenarai pendekkan. Ada yang menolak berdasarkan alasan munasabah, maka sekali lagi, pening kepala si ketua dibuatnya memikirkan masalah ini.

Tutor memberikan kuasa pada ketua untuk memilih penolongnya sendiri.

Tetapi, si ketua bimbang akan ditolak dan menimbulkan ketidakpuashatian pada rakan yang terpilih kelak.

Alhamdulillah, ketua diberi kekuatan untuk melakukan solat sunat Istikharah untuk meminta petunjuk dan pertolongan daripada Allah swt.

Pastinya, pertolongan dan perancangan Allah adalah yang terhebat dan terbaik daripada segala perancangan yang ada di langit dan di bumi.

Selesai istikharah, ketua pun diberi 'rasa' dan 'bayangan' siapakah yang akan bersama-sama menerajui kelas PA untuk semester yang akan datang.

Istikharah sudah, maka sekali lagi ketua bermusyawarah dengan Tutor bagi mencari penyelesaian pada masalah ini.

****

Suatu hari aku bersantai-santai di bilik seorang kawan. Sahabat baik juga la. Kawan yang bakal bergelar ketua pada semester yang akan datang masih lagi belum selesai dengan masalahnya mencari penolong ketua.

Ketika itu, bukan kami berdua je yang ada di bilik itu, ada lagi seorang kawan bersama kami.

Berteka-teki tentang calon yang sesuai untuk memegang jawatan penolong tersebut, tiba-tiba dia bersuara..

"Macam mana ni, aku nampak kau ni" katanya sambil tersengih-sengih bagai memberi satu gurauan pada aku.

Lalu berlakulah sedikit keriuhan di antara kami bertiga. Diakhirnya, kami ketawa bersama-sama dan menganggap ianya satu gurauan yang belum pasti menjadi kenyataan.

28 Oktober 2013. Kantin.

Dengan izin Allah, jamuan yang dirancang untuk satu kelas tidak menjadi. Tersilap hari.

Pagi itu, apabila mendapat panggilan daripada pihak kantin mengatakan bahawa makanan telah siap, baru masing-masing tersedar tentang kesilapan kecil yang membawa impak yang amat besar.

Rakan-rakan yang lain dah pun selamat menjamu selera. Yang belum makan hanya 4 hingga 5 orang sahaja.

Aku yang tidak terlibat dalam proses menempah makanan, tiba-tiba disuruh supaya tidak membawa duit untuk ke kantin.

Kata Iffah "Ira, tak payah bawa duit"

Aku yang blur-blur, mempersoalkan apa yang disuruh.

Akhirnya Iffah akur dengan ketegasan aku. "Emm, bawa je la" sambung Iffah.

****
Sampai di kantin, baru aku faham apa yang jadi. Nasi Ayam Penyet sudah tersedia.

Nak batalkan tempahan, sudah terlambat. Ramai rakan-rakan kelas yang dah makan. Maka kami pun sepakat untuk membungkuskan untuk mereka.

"Ira, call Hamzi ajak dia turun sekali" kata Iffah pada aku.

"Eh, bukan Hamzi tak balik lagi ke?" sampuk seorang kawan.

"Siapa cakap? Pandai-pandai je. Dia ada lah, dah balik semalam" aku sangkal kenyataan itu.

Lalu tak semena-mena aku membebel. Tak puas hati. 

Nasib baik kawan-kawan aku tu faham. Tak apalah mereka pun hanya sampaikan je apa yang dia dengar. Bukan salah dia pun.

Pengajarannya pada aku. Bercakap perlu jujur. Andai tak pasti, selidik dulu baru cakap.

Sebab itu dalam Islam, diam itu lebih baik seandainya tidak dapat berkata yang baik-baik.

Ok ter-emo. Astaghfirullah.

****
Kami berlima menikmati Nasi Ayam Penyet. Hampir selesai makan, Tutor kami sampai dan bersama-sama kami menikmati hidangan tersebut.

Macam-macam cerita dibualkan. Pelbagai isu dikongsi bersama. Tak terkecuali tips peperiksaan diberi untuk kami.

Tutor yang memberi nasihat sambil berjenaka membuatkan kami tidak kering gusi ketawa. 

Sekali lagi, isu siapa penolong ketua jadi bualan. Rancangnya, esok selepas peperiksaan akan ada perjumpaan kelas bersama Tutor bagi menyelesaikan masalah ini.

Yang ada kat situ, semua dah menjeling kat aku. 

Ohho, tidaaakkkk..

****
28 Oktober 2013. Masjid At-Tarbiyah

Dapat 'hint' tu, aku jadi seram sejuk pula. Aku ke? Aku ke? Aku ke? Kenapa aku? Arghhh.

Kalau aku penolong siapa s.u? Tiba-tiba terdetik nama Zati.

Stress sikit. Rasa macam tak percaya.

"Tak apa la, belum tentu lagi kan, relax la, x confirm pun lagi"

Dalam serabut-serabut tu, aku hampir buat solat Istikharah. Tiba-tiba tersedar, eh apa pula, bukan aku sendiri yang nak jadi penolong ni. Ok, tukar, buat solat hajat.

Aku mengadu kat Allah, lepas tu minta kalau betul aku yang terpilih, minta Allah mudahkan urusan.

Cuak betul.

Tiba-tiba handfone vibrate. 

Borak punya borak, aku sempat beritahu dia..

"....Em tak tahu la betul ke tak, tapi maybe saya kena jadi PKO...."

Macam biasa, tak disokong...

".....Awak mana boleh pegang-pegang buku ni...."

"Em tu la...."

****
29 Oktober 2013. Dewan.

Dewan senyap sunyi. Adakalanya terdengar juga bunyi kertas diselak, pen jatuh ke lantai, memberi tanda bahawa semua tengah khusyuk menjawab soalan peperiksaan.

Aku yang mulanya khusyuk, tiba-tiba teringat pasal isu 'penolong' ni. Tiba-tiba jadi resah. 

"Ish boleh teringat plak. Jawab la dulu soalan ni"

Macam biasa, rekod aku dari sem 1 sampai sekarang tak pernah keluar dewan awal.

Siap awal pun, ada banyak masa lagi dan boleh sedekahkan sesuatu buat kertas yang berisi jawapan, buat pensyarah yang mengajar, buat ibu bapa yang banyak berkorban untuk aku.

Walaupun cuma dengan Al-fatihah, moga Allah memberi sebaik-baik balasan.

****
Aku dan 3 orang rakan keluar dari dewan setelah peperiksaan diumumkan tamat oleh Pengawas yang bertugas.

Tengok handfone, ada satu mesej dari Iffah.

"Ko kat mana?"

Aduhai. Aku main berdebar. Entah kenapa entah.

Yang tahu kemungkinan ni hanya beberapa orang. Hamzi, aku, Iffah, wanie dan mungkin satu dua orang yang lain.

****
"Untuk pilih PKO, saya minta Ustaz yang undi" kata Iffah.

Aku yang dengar terus rasa gembira. Alhamdulillah lega, selamat akuuuuuu.

Bukan aku yang jadi. Aku dengan yakinnya menenangkan diri sendiri.

Kebarangkalian untuk nama aku diundi oleh Ustaz adalah sangat tipis. 1 nisbah 14, mungkin.

Ustaz mengambil satu kertas yang terpilih. Hamzi yang mengintai dari belakang buat aksi bersahaja, lagi la aku yakin bukan aku yang dilantik

Jadi, aku sangat lega.

Tiba-tiba aku dikejutkan dengan satu suara.. 

"Hazirah...."

Allah!...........

****
Orang-orang disekeliling aku mengucapkan tahniah sambil bersalaman dengan aku.

Tak terkecuali Zati yang berdekatan dengan aku.

Laju Zati berkata pada aku "Nanti aku tolong.." sambil tersengih-sengih.

Kini, tibalah masa untuk undian bagi jawatan S.U pula. Buat kali yang kedua Ustaz mencabut satu lagi kertas, lalu lama dia memandang ke arah aku dan rakan-rakan.

"Eh, siapa? Orang sebelah aku ke?" Respon hati aku bila lama melihat Ustaz memandang ke arah kami.

Senyap. 

Tiba-tiba...

"Izati..."

Kami ketawa. Zati turut ketawa. Aku salam Zati. Tahniah!! Giliran aku pula mengucapkan tahniah.

"Jadi betul-betul plak bila aku cakap nak tolong kau tadi" Zati tersengih.

"Eh ira, dulu aku jadi PKO kau jadi SU aku, sekarang kau PKO aku plak jadi SU. Kita tukar" sambung Zati lagi.

Aku ketawa. 

Allah punya plan memang sentiasa hebat dan cantik kan? MasyaAllah.

****
Bendahari pula, disandang oleh kawan yang pernah jadi PKO aku pada sem 4 yang lepas. 

Sekali lagi, Allah aturkan kami akan bekerja bersama-sama dalam sebuah organisasi.

Ustaz memberi beberapa komen. Untuk aku, Ustaz sendiri sedar yang Allah dah beri tanda-tanda sehari sebelum hari kejadian.

"Semalam, dia duduk sebelah kanan saya" kata Ustaz pada kami.

****
Subhanallah. Betapa benarnya bahawa pada setiap kejadian, setiap perkara terdapat tanda-tanda kebesaran Allah bagi mereka yang mahu melihat, mendengar dan berfikir.

Al-Quran itu benar. Sebagai petunjuk sepanjang zaman, sebagai peringatan dan pedoman buat semua Umat Islam yang mahu mengambil pelajaran.

Allah is Great. Allah Maha Besar. 

Kisah ini sangat besar dan sangat bernilai bagi aku.

Betapa kuatnya kesan Istikharah, betapa bahagianya setiap jalan yang dijalani dengan Allah sebagai matlamat.

Kawan-kawan, jadikan Allah segala-galanya bagi kita ya :-)






p/s : Selesai rasminya nama aku naik jadi PKO, biha menoleh ke belakang. "Ira, nak tulis kat blog ke?" dia berkata sambil senyum. Aku ketawa.

Hari ini, aku coretkan secebis kisah ini disini. Kerana aku yakin, kisah-kisah yang besar, bermula dengan kisah-kisah yang kecil dahulu!

I love Allah! :-)









Friday, November 8, 2013

Hijrah. Bila Allah minta untuk aku berperang.

HIJRAH

Aku tercari-cari kertas yang dah lama aku simpan. Asalnya memang kertas itu berwarna kuning, dan makin kuning jadinya tahun demi tahun.

Dibawah kertas bersaiz A4 yang dilipat itu, ada tulisan kecil.. "Panitia Agama Islam/Mekar 2004"

Dalam diam aku mencongak.. "ohh, lamanya, dah hampir 9 tahun aku simpan kertas ni".

Kertas itu bukannya satu isu yang besar bagi aku, apa yang sangat berharga buat aku adalah kandungannya.

"Doa Awal Tahun dan Doa Akhir Tahun"

Tahun ni, sekali lagi kertas tersebut aku jadikan rujukan bila Maal Hijrah menjelang. Sebelum masuk waktu Maghrib, tangan kutadah meraih simpati dan permohonan daripada Dia Yang Maha Penyayang.

Begitu juga sebaik sahaja azan Maghrib berkumandang menandakan tahun yang baru mendatangi kita, sekali lagi kertas itu aku pegang sambil menadah tangan memohon diberkati dan dirahmati Allah.

Rasanya bagai baru semalam aku baca doa Akhir Tahun dan Awal Tahun Hijrah.

"Dah masuk tahun baru? Ya Allah, cepatnya masa berlalu"

Dan yang terbaik buat aku, adalah memuhasabah diri sendiri sepanjang setahun usia yang Allah pinjamkan untuk aku.

Allah. Macam-macam dah aku lalui. 1434 Hijrah penuh suka dan duka. Penuh peristiwa dan hari-hari yang mematangkan fikiran dan mengubah tingkah laku aku.

Sakit dan perit untuk melakukan perubahan buat diri. Tapi sangat-sangat berbaloi.

Bila saat sukar dan mencabar datang, aku tanya Allah.

Aku tanya Allah berkali-kali. Aku tahu Allah tak akan jemu dengar keluh kesah aku.

Aku tanya lagi dan lagi. Selalu aku rasa nak give up, tapi Allah bagi jawapan..

"Teruskan Hazirah! Allah ada"

Tiba-tiba aku rasa dapat satu tenaga luar biasa punya.

"Ok Allah, saya akan teruskan"

PENGAJARAN DARI AL-QURAN

Setiap kali aku rasa susah hati, aku rasa down, aku rasa macam nak give up. Macam je ok, macam hehe..

Aku buka Al-Quran, mesti kena kat ayat nie..

81. orang-orang (munafik) Yang ditinggalkan (tidak turut berperang) itu, bersukacita disebabkan mereka tinggal di belakang Rasulullah (di Madinah); dan mereka (sememangnya) tidak suka berjihad Dengan harta benda dan jiwa mereka pada jalan Allah (dengan sebab kufurnya), dan mereka pula (menghasut dengan) berkata: "Janganlah kamu keluar beramai-ramai (untuk berperang) pada musim panas ini". Katakanlah (Wahai Muhammad): "Api neraka jahannam lebih panas membakar", kalaulah mereka itu orang-orang Yang memahami.

Surah At-Taubah ayat 81.

Aku tahu ni bukan kebetulan, kalau dah lebih 3 kali buka Al-Quran je mesti kat page yang sama dan ayat ni, aku tahu ni bukan kebetulan kan Allah?

Allah sedang berbicara dengan aku.. Oh indahnya rasa ini! :-D

Allah bagi hint kat aku suruh aku teruskan, suruh aku teruskan perjuangan dalam hidup ni dan tetap berpegang pada apa yang aku ada.

Dah tentu zaman sekarang tak ada perang lagi, tapi maksud perang bagi aku adalah sangat dalam. Atau dengan erti kata lain Jihad.

Menjadi hamba yang baik merupakan satu Jihad, belajar pun jihad, bekerja pun jihad juga. Luas sangat konteks jihad ni kalau kita faham.

Ok, mari kita kupas ayat tersebut..
  • Allah kata yang tak berusaha, tak keluar berperang akan rasa gembira dengan duduk diam-diam (Dah tentu la rasa seronok dan senang sebab tak buat kerja, tak bersusah payah, duduk lepak je. Macam mana nak rasa perit dan susah semasa berusaha kalau tak buat apa-apa)

  • Orang yang keluar berjihad pula akan melakukan pengorbanan, sama ada pada harta dan jiwa (Nak buat benda baik, nak berubah kena la berkorban, dalam konteks zaman sekarang ni, korbankan masa, korbankan wang ringgit, korbankan aktiviti-aktiviti yang kita suka buat. Contoh kalau dulu suka buang masa tengok movie, nak jadi orang yang berilmu kena la gigih cari ilmu )

  • Yang paling teruk orang yang tak berjihad ni akan mempengaruhi orang lain dengan alasan-alasan tertentu, dengan erti kata lain "tak payah la susah-susah pergi buat kerja tu" ( Yang ni biasa jadi kat sekeliling kita. Cabaran yang terbesar adalah orang-orang yang rapat dengan kita. Sometimes orang selalu perlekehkan benda yang kita nak buat, lagi teruk bila tak bagi sokongan langsung dan tak cuba untuk faham )

  • Tapi Allah pula kata, kat akhirat (neraka) nanti lagi susah, lagi perit, lagi panas nak dibandingkan dengan cabaran di dunia ini.  ( Point yang sangat best, Allah ingatkan bahawa hidup kat dunia ni cabarannya kecil je kalau kita tabah dan bersungguh-sungguh menghadapinya. Lagi pun Allah kan ada. Cuba bayangkan kita penat-penat kat dunia ni, bersusah-payah lepas tu kat akhirat nanti Allah akan balas dengan ganjaran syurga. Waaaaaa~ *kelip-kelip mata. Tapi kalau kita tak nak bersusah-susah keluar siang-siang hari yang panas terik tu, Allah ancam dengan kata-kata bahawa neraka tu lagi susah dan panas nak banding dengan panas kat dunia yang alahai ciput je pun. )
So, kita nak yang mana???

  • Last sekali, Allah kata hanya orang-orang yang memahami sahaja yang akan tahu dan faham. Yang tak faham akan rasa ikut berjihad tu sangat susah, yang tak faham juga akan rasa cabaran kat dunia ni sangat susah. ( Bersyukurlah apabila menjadi hamba yang diberi kefahaman oleh Allah apa itu erti perjuangan. Bukan semua diberi rezeki memahami sesuatu perkara. Kefahaman terhadap sesuatu ilmu juga adalah merupakan rezeki yang dah tentunya dari Allah. Jadi, bila kita lihat seseorang itu bersusah -payah untuk sesuatu yang kita tak faham, berilah walau secebis sokongan. Adakalanya cukup dengan kata-kata "Semoga Allah mudahkan urusan kamu". 
Buat mereka yang sedang merasa susah, sedang berjuang dalam apa-apa perkara sekalipun, teruskan perjuangan anda, dan yakinlah Allah tidak mensia-siakan amal kebaikan kita walau secebis sekali pun.

Keep searching. Sebab apa yang kita cari, petunjuk yang sedang kita cuba dapatkan akan tiba juga suatu saat nanti.

Allah Maha Penyayang. Yakinlah dia tak akan biarkan hamba-hambaNya yang mengharap belas padaNya terbiar terkontang-kanting begitu saja.

Alhamdulillah. Kesempatan melalui 1434 Hijrah yang lepas sangat sangat sangat bermakna dan berharga bagi aku. Macam-macam yang Allah beri. MasyaAllah nikmat tak putus-putus. Dan macam-macam juga yang aku belajar.

Terima kasih Allah untuk kehidupan yang indah ini. Moga 1435 Hijrah dilimpahi rahmat Ilahi, cemerlang dan gemilang dengan sinar hidayah serta taufiq dariNya.

Salam Maal Hijrah 1435 Hijrah buat semua.

Dari aku hamba Allah yang hina. 






Sunday, October 20, 2013

Semuanya boleh jika kita MAHU

Selagi kita ada Allah, apa sahaja yang kita hajatkan tiada apa yang mustahil, semuanya boleh dicapai dengan izin Allah.

Tak percaya?

Cubalah!

Gunakan tangan yang kita ada untuk menadah tangan memohon padaNya.

Gunakan anggota badan yang kita ada untuk lakukan solat-solat sunat.

Ketika hamba Allah yang lain sedang tidur, bangunlah. Bentangkan sejadah anda menghadap kiblat. Solatlah seberapa banyak yang anda mahu.

Yakin. Yakinlah bahawa Allah mendengar setiap apa yang kita bicarakan.

Yakinlah Allah tidak akan mensia-siakan walaupun sekecil zarah sekali pun apa yang kita lakukan.

Allah Maha Besar

Allah Maha Kaya

Allah Maha Agung.


Kita berkongsi Allah yang sama :-)


Friday, October 18, 2013

Kunci Kebahagiaan adalah Solat

Kulihat kebahagiaan bukan milik orang yang berharta banyak, 
melainkan kebahagiaan itu hanyalah milik orang yang bertaqwa

Lembaran pertama kebahagiaan dalam daftar buku harian dan kegiatan kesihatan pertama dalam urutan kegiatan di siang hari adalah solat Subuh. 

Oleh sebab itu, mulai saat ini bukalah hari anda dengan solat Subuh. Dengan demikian, anda berada dalam perlindungan dan ikutan janji dengan Allah. 

Anda juga berada dalam pemeliharaan dan penjagaanNya. Dia pasti menjaga anda dari segala yang tidak baik, lalu menunjukkan anda kepada setiap kebaikan, mengarahkan anda kepada setiap keutamaan dan menjaga anda dari segala yang hina. 

Sesungguhnya tidak akan berkat hari-hari yang tidak diawali dengan solat Subuh, kerana Allah tidak akan menjadikan siang hari menjadi dinamik.

Sesungguhnya solat Subuh merupakan awal tanda penerimaan, keberhasilan yang tercatat dalam buku ; tanda kemenangan, kemuliaan, keteguhan dan keberhasilan. 

Selamat bagi setiap orang yang menunaikan solat Subuhnya dan beruntunglah bagi tiap orang yang menunaikan solat Subuhnya. 

Kesejukan hati hanyalah bagi orang yang memelihara solat Subuh; dan kesengsaraan, penderitaan dan kekecewaan hanyalah bagi orang yang melupakan solat Subuhnya.

-Dr Aidh Abdullah Al-Qarni-




Ustaz : Patutlah tak cemerlang, subuh tak cemerlang

Suatu Subuh yang aman damai, 
kelas Hafazan Al-Quran sem 6 2013



*moga menjadi peringatan buat diri sendiri, juga buat yang lain*

May Allah grant us Jannah, Ameen~

Sunday, October 6, 2013

Be a better person.

Dari dalam bas, aku lemparkan pandangan ke luar. Suatu pandangan yang asing bagi aku. Yelah, negara orang kan, mana nak sama dengan negara sendiri.

Aku toleh ke kiri, nampak kereta yang pelbagai warna. Sungguh kota Bangkok itu dipenuhi dengan pelbagai warna kereta model Honda.

Teksi pink dan oren. Sepanjang seminggu di Bangkok, itulah yang aku sangat teruja. Eh, ada satu lagi, teksi motor yang memakai baju berwarna oren.

Pada aku, mereka pandu kereta lagi ganas dari aku.. hehehe. Dengan kepadatan penduduk dan kenderaan, pejalan kaki yang boleh dilihat merata tempat, merancakkan lagi kesibukan kota Bangkok itu.

Namun tolak ansur mereka sangat tinggi. Tengok la cara mereka bertutur, penuh sopan santun dan lemah lembut.

Sawasdee Kap dan Kap kun kap.

2 ayat yang menjadi sebutan kami di sana. Itu je la yang kami tahu pun. Yang lain hampeh.

Macam bahasa anjing dan kucing juga la. hiuw hiuw

Bila aku berada di Bangkok, baru faham macam mana mereka boleh datang ke Malaysia dan jual baju dengan harga yang murah.

Siapa hantu shopping boleh la masukkan Bangkok atau Thailand dalam list ye :D

Bayangkan kebanyakkan barang dijual dengan 10baht 20baht 30baht. Kalau convert duit Malaysia pula sama dengan RM1 RM2 RM3. Murah gilllaaaaaa!!!!!

T-shirt bersepah 10baht dan 20baht.

Nak cari mana baju kat Malaysia ni RM1 dan RM2 ??? Bundle pun mahal kawannn.

Dekat gems gallery pula, err jap. gems means batu permata kalau tak silap. Hoiii murah-murah. Dah la asli sebab kat sana memang tempat gems ni dijumpai hoho.

Masa aku kat airport Penang, lepas solat subuh sebelum nak masuk flight, kami pun berlegar-legar sekitar airport, ada yang makan, pergi tukar duit baht dan macam-macam lagi la.

Tiba-tiba ada sekumpulan warga Jepun masuk dari pintu utama airport. Berjalan dengan sangat teratur dan pantas.

Tiba-tiba aku feeling berada kat Jepun jap bayangkan betapa mereka sangat rajin bekerja dan tidak suka membuang masa.

Tak ada seorang pun pelancong yang aku tengok senang-lenang sambil tolak trolley bag mereka tu sambil cakap-cakap kat kawan mereka. "waahhhh, cantik giilaaa airport Malaysia ni, bersih, sejuk aman dan damai" okey over.

Ok insaf. Lepas nie kena upgrade diri jadi lebih baik hari demi hari. Perubahan memerlukan masa. dan pastinya masa yang dilaburkan untuk kebaikan pada masa hadapan adalah sangat membawa keuntungan pada sesiapa sahaja.

Allah sebagai matlamat. Jadi, jangan lupa apa-apa pun buat sebab Allah okay. Good.

Yakinlah, apa yang kita sedang lalui hari ini tak akan kita dapat lihat hikmahnya pada hari ini juga.

So, get back up dan stay strong. Sebab kita punya Allah Yang Maha Kuasa :-)

Hari ini hari yang indah buat kita semua. Selamat berhujung minggu :D

Saturday, October 5, 2013

Jangan Merasa Tertekan

" Nikmatilah dan bersenang-senanglah 
kerana sesungguhnya segala sesuatu itu 
pasti ada kesudahannya 
sebagaimana ia pun ada permulaannya "

Sesungguhnya, kemampuan tidak merasa tertekan merupakan sifat yang mulia yang dapat membantu menghilangkan kesulitan dan meraih kejayaan. Ia juga dapat mengekalkan keharmonian dan kebahagiaan bersama keluarga. Orang yang bersifat mulia pasti dapat memahami tabiat orang. Dia mampu mengukur kadar perubahan, menyesuaikan dirinya di hadapan orang lain dan boleh menyesuaikan dengan segala keadaan, baik yang nyata mahupun yang tersembunyi.

Tentang kegelisahan, maka orang yang berwawasan luas akan dapat memahami berbagai permasalahan dan menyedarinya bagaimana hendak bertindak ketika menghadapi masalah atau ketika apa yang diinginkannya tidak tercapai. Ia akan memahami bahawa manusia itu adakalanya membenci sesuatu, padahal di dalamnya terkandung kebaikan baginya dan adakalanya dia merasa senang dengan sesuatu, padahal di dalamnya terkandung keburukan baginya. Ia juga akan menyedari bahawa sesungguhnya kebaikan itu hanya ada pada apa yang telah dipilihkan oleh Allah swt.

Seseorang yang berwawasan luas akan sedar bahawa dirinya adalah sebahagian dari alam yang sangat luas. Ia juga sedar bahawa dirinya pasti akan beroleh penyakit, musibah, kesedihan dan juga kegembiraan. Maka, dia tidak akan merasa terkejut dan tidak akan gelisah. 

Sebagaimana yang dirasakan oleh orang yang berakhlak rendah, yang menyangka rendah, yang menyangka bahawa keburukan dan masalahnya hanya menimpa dirinya sendiri atau orang yang menindasnya. Dia merasa nasibnya akan buruk selamanya. 

Orang yang bersifat mulia dan bijaksana tidak akan merasakan perasaan-perasaan buruk seperti itu, kerana dia menyedari tentang tabiat kehidupan dan dia adalah salah satu bahagian dari tabiat tersebut. Sehingga Allah meredhainya dan membebaskan segala upayanya saat ia mencuba untuk mewujudkan perkara yang terbaik bagi dirinya.


.:Bekalan:.

Berbahagialah sekarang bukan esok 


- Dr. 'Aidh Abdullah Al-Qarni -



Friday, October 4, 2013

Kaya Hati

Rasulullah saw bersabda yang bermaksud : "Sungguh ajaib perihal orang Mukmin, sesungguhnya semua urusan mereka ialah kebaikan. Dan keadaan ini tidak ada melainkan kepada orang yang beriman sahaja. Sekiranya beroleh kurniaan dia akan bersyukur, maka jadilah kurniaan itu baik untuknya. Manakala apabila ditimpah musibah, dia bersabar. Maka jadilah musibah itu kebaikan untuknya." 

(Riwayat Muslim)



Okay Allah, i will be strong, just for YOU.


Saturday, September 28, 2013

Kenangan Bangkok 2013


Suvarnabumi Airport, Thailand.


Team kami yang ke Extravaganza bangkok 2013.

Ya Allah, berilah kami kekuatan untuk membantu agamaMu, berilah kami kecekalan untuk terus membantu meningkatkan taraf ekonomi umat Islam, kurniakan kebaikan dari sisiMu buat kami di dunia dan akhirat. 

Jadikan kami hambaMu yang berjaya di dunia dan berjaya di akhirat.



Dunia ini landasan ke akhirat.

Mana mungkin kita boleh ke sana andai tidak melalui dengan jayanya kehidupan di dunia ini.


Mengembaralah, kerana dengan melalui perjalanan akan membuatkan kita semakin bersyukur dan menghargai kehidupan anugerah Tuhan buat kita.

Bukankah Allah berfirman, bagi mereka yang bersyukur nescaya akan ditambah lagi nikmat ke atasnya.



Dan kehidupan ini tiada gunanya andai tidak bermatlamat untuk mencari redha Ilahi.

Friday, September 27, 2013

Istikharah dan Musyawarah

"Tidak akan rugi orang yang bermusyawarah dan tidak akan menyesal orang yang beristikharah"

Segala puji dan puja hanya layak untuk Allah, pastinya Tuhan semesta alam. Hanya DIA yang satu.

Praktikum dah pun melabuhkan tirainya dan aku kini telah menjalani kuliah seperti kebiasaannya bagi mereka yang bergelar pelajar.

2 bulan praktikum. Alhamdulillah, banyak yang aku dan kawan-kawan lalui sepanjang praktikum.

Yang lepas dah pun menjadi sejarah, jadi hari ni aku nak cerita tentang sejarah praktikum 2 aku. Yang sangat sangat sangat best bagi aku. Note : BAGI AKU.

Syukur sangat sebab Allah datangkan rasa seronok dan bahagia di sekolah ini. Sampaikan seorang daripada 3 orang kawan baik aku ni cakap kat aku " Kalau macam ni setahun pun aku sanggup praktikum" 

Ok kita akan masuk dalam mood flash back, jadi sila pakai tali pinggang keledar anda sekarang, hehehe.

Sedia.

Sebelum berakhirnya sem 5, semua kawan-kawan dah pilih sekolah mana yang mereka akan pergi untuk praktikum 2, tak terkecuali bagi kami.

Jujurnya, sesi memilih sekolah ni memang sangat stress. Sebab semua sekolah yang dipilih seakan tidak kena. Ada je yang menjadi penghalang untuk pilih sekolah ni.

Contohnya, baru nak pilih sekolah ni, dah ada kawan kelas yang dah cop, jadi terpaksa la pergi cari sekolah lain. Sekolah sekian-sekian pun macam tak kena sangat, banyak traffic light nak ke sekolah, nanti kalau apa-apa hal akan menyusahkan diri sendiri.

Sekolah ni, sekolah tu, macam-macam benda yang membuatkan kami terpaksa tak pilih sekolah berkenaan.

Sehinggalah kami memilih sekolah yang dah pun kami pergi praktikum 2 ni. Ni pun ada cabaran juga (nak cakap masalah tak best sebab negatif)  .

Tanya semua yang pernah praktikum kat sekolah ni, ada bagi feedback yang ok, ada yang cakap tak ok.
Jujurnya, sedikit sebanyak memang mengganggu gugat diri kami.

Yela, sapa nak kalau tak ok, sedangkan kita kat sana 2 bulan dan kalau boleh tak nak la perkara-perkara macam ni mengganggu kerja dan persekitaran kita.

Masa tu dah bagi nama sekolah dah pun kat unit praktikum. Disebabkan respon yang tak best kami terima daripada beberapa orang, berbelah bagi juga la nak buat kat sini.

Alhamdulillah, Allah bagi hidayah. Terima kasih Allah :-)

Kami pun sepakat ramai-ramai buat solat sunat Istikharah. Minta pertolongan Allah. Tanya kat Allah, bagus tak sekolah ni untuk kami.

Kawan aku pun kata " Ala, nanti kalau dapat sekolah lain-lain macam mana?"

" Kita cakap la kat Allah. Ya Allah, kami nak buat praktikum sama-sama, sekolah mana yang terbaik untuk kami. Allah kan faham"

Lepas tu bila bincang balik nak tukar sekolah ke tak.. Alhamdulillah, masing-masing rasa tetap hati dengan sekolah ni.

Walaupun sekolah ni telah di-reject la kononnya dengan semua orang. Tapi dengan izin Allah, Allah izinkan kami untuk memilih sekolah ini.

ALLAH TIDAK MENGECEWAKAN

Itulah Allah, Tuhan kita yang satu. Yang tidak pernah mengecewakan hambaNya. Lebih-lebih lagi yang meminta petunjuk dan kasih sayangNya.

Daripada mula kami jejakkan kaki kat sekolah ni, semua urusan terasa dipermudahkan. Murid-murid ok, sekolah ok, GB ok, guru-guru banyak membantu, serius macam satu keluarga.

Sampaikan masa hari-hari last sebelum tamat praktikum minggu lepas, semua cikgu-cikgu terasa dengan pemergian kita orang ni. Amboi apa dahsyat sangat ayat aku ni, hahaha.

Betullll. Sampaikan ada cikgu yang kata " Nanti dia orang tak ada, sunyi la bilik guru ni "

Aku tak nampak apa-apa yang buruk, yang aku lalui dan aku rasai, semua bagus-bagus. Tak dinafikan setiap perkara ada baik dan buruknya.

Aku dapat rasa Allah memberi rasa bahagia itu pada aku sehingga terasa cabaran yang datang amat kecil dan mudah untuk aku tempuh.

Alhamdulillah dengan pensyarah yang cool dan seronok, guru pembimbing yang kreatif dan banyak memberi kebebasan pada kami untuk mengajar mengikut keselesaan kami, dan semua cikgu-cikgu yang banyak sangat tolong kami.

Sampaikan masa Unit Praktikum datang sekolah dan kami masing-masing tengah serabut, cikgu-cikgu la yang banyak bagi semangat.

"Tak apaaaa. Mesti cemerlang punya la ni"

Begitulah kata guru kaunseling. Kami sengih je la. Dia tak tahu masing-masing tengah cuak nak menghadap 'baginda'. haha

Sekolah ni sangat aktif. Banyak program. Lagi-lagi Panitia Agama Islam. Hampir 80% program dikendalikan oleh Panitia Agama Islam.

Kami guru pelatih, tak terkecuali diberi ruang dan peluang di dalam setiap program. Yang best, sebab semua antara kami merasa menjadi Master of Ceremony atau MC la kan yang biasa hehehe.

Praktikum 1 yang lepas, aku dah merasa jadi MC masa hari perkhemahan. Dengan teks tak ada dan baru dipilih beberapa minit sebelum majlis mula, memang on the spot punya teks aku buat. Terima kasih kawan-kawan praktikum 1 yang banyak membantu =)

Jadi, praktikum 2 program yang terawal iaitu Majlis Khatam Al-Quran, dapat la mensumbang suara eh salah menyumbang suara emas yang aku ada haha.

Program yang kedua, Sambutan Hari Raya peringkat sekolah, si kawan, Hazman yang mensumbangkan suara dia pulak. Lepas tu perasan suara sedap hahaha.

Next, masa penutup Hari Kemerdekaan, si kawan Irwan punya turn pula. Tapi kali ni Irwan tak jadi MC sorang-sorang, sekali dengan si sahabat Nadiah juga.

Tahniah kawan-kawan! Masing-masing ada bakat terpendam, insyaAllah digilap lama-lama akan berkilat jugaaa yee :-D

Banyak lagi pengalaman yang kami dapat. InsyaAllah sangat-sangat memberi manfaat buat diri dan yang lain.

ISTIKHARAH DAN MUSYAWARAH

Kenapa aku cerita pasal praktikum 2? Kat sini aku nak kaitkan dengan Istikharah dan Musyawarah. Tak akan rugi dan tak akan menyesal bila kita laksanakan 2 perkara ni. Allah akan makin sayang kat kita.

Praktikum 2, Alhamdulillah, Allah beri kebahagiaan pada kami. Rasa best sangat, tak tahu nak terangkan macam mana. Mungkin ini yang Allah kata tak akan menyesal tu kan.

Semuanya dari Allah.

Alhamdulillah, business Herbalife pun semakin berkembang dan berjalan lancar, Allah semakin menguatkan hati aku dan rakan-rakan meskipun masih ada suara sumbang di depan, belakang, atas, bawah, kiri dan kanan.

Setakat makhluk yang bersifat lemah yang berkata-kata, apalah sangat, celah gigi je kot. Aku ada Allah. Kau tak takut Allah? Teruskan mengata :-)

Macam Ustaz selalu pesan dalam kelas, bila sayang jangan terlampau sayang, bimbang akan bertukar jadi benci, bila benci jangan pula melampau-lampau bimbang akan jatuh hati dan sayang.

Aku tercari-cari sebab kenapa Allah jodohkan aku dengan Herbalife. Kenapa aku perlu teruskan, kenapa Allah mudahkan journey aku dalam Herbalife. Sampaikan Allah izinkan aku pergi Bangkok dengan mudahnya, masa tu tengah cuti sem.

Korang yang bukan dalam family Herbalife, tak akan faham. Sebab ini didikan Allah buat diri aku, hehe. Thanks Allah.

DIDIKAN ALLAH

Berniaga. Bukan senang. Bukan senang nak jadi usahawan yang berkualiti. Kita nak mencari keredhaan Allah, bukan fokus nak cari duit.

Allah uji kebergantungan aku dengan DIA. Allah lah yang lebih tahu ujian bentuk apa yang sesuai dengan aku.

Allah sangat kreatif. Dengan pengantaraan Herbalife, banyak sangat mengubah diri aku menjadi yang lebih baik.

Kat sini aku belajar, hidayah Allah tak mengenal siapa. Ada orang mendapat hidayah daripada bidang muzik yang diceburi, lakonan dan macam-macam lagi.

Pada mulanya memang mereka jahil, tapi andai dengan izin Allah mereka memperoleh hidayah, mereka lah yang lebih kuat pegangan dan imannya.

Tugas kita, tunjukkan yang baik, beritahu apa yang patut, ajak mereka ke arah kebaikan, berikan kata-kata yang baik, dan bukannya dengan mengutuk, mengeji dan mencaci. Ingat, Allah yang beri Hidayah. Bukan kita.

Hampir setahun aku mencari WHY Herbalife aku. apa itu WHY herbalife? Dengan erti kata lain kenapa aku buat herbalife, atau apa yang akan buat aku stay, aku tanya Allah. Aku cari jawapan. Kadang-kadang Allah hantar jawapan dengan cara yang tak disangka-sangka.

Bulan Ramadan yang lepas, Alhamdulillah aku dapat berita daripada seorang kawan, yang Atok dia setakat hari tu masih lagi mampu berpuasa penuh, berbanding dengan tahun lepas yang ada hari yang terpaksa atok kawan ni tak puasa atas faktor-faktor kesihatan.

Allah..

Yang memberi kekuatan hanyalah Allah, kita yang lemah hanya berusaha dengan kemampuan kita yang terbatas.

Hanya Allah sahaja yang tahu, di saat aku mencari jawapan dalam bulan Ramadan, puasa, Allah datangkan jawapan dengan puasa juga.

Lintasan hati itu adalah hidayah Allah. Ustaz yang kata ye aku ulang je ayat ni hehehe.

Aku rasa seronok bila Allah bagi kekuatan pada aku untuk aku minta tolong dan tanya Allah pada setiap perkara yang aku nak lakukan.

Aku rasa seronok bila aku dapat kongsi dengan semua team aku. Lagi-lagi adik aku yang juga buat bisnes Herbalife ni.

Allah mudahkan semua urusan. Allah tarik rasa kecewa dan sedih dari diri aku, sehingga aku rasa macam kuat sangat. (Tiada daya dan kekuatan tanpa daya dan kekuatan Allah)

Business ada turun dan naik, ada laju ada slow. Bila slow Allah ajar aku apa yang aku kurang dan apa yang sepatutnya aku lakukan.

Allah sentiasa tunjukkan jalan untuk aku, sampaikan bila aku berada di tahap paling bawah sekali dalam hidup, Allah masih sediakan ruang untuk aku teruskan perjalanan.

Ini cerita jatuh bangun aku dalam perniagaan. Apsal rasa matang sangat eh apa yang aku tulis ni. hahahaha

Kawan aku selalu kata kat aku " Kau kuat ira, bla bla bla bla... "

Hai kawan, aku tahu kau selalu baca blog aku ni, hahaha.

Kawan, semuanya dari Allah, Allah yang kuatkan aku, tapi sebelum tu Allah juga yang hantar sesuatu sehingga aku rasa sangat down dan mengakui bahawa hanya Allah yang kuat dan layak aku minta pertolongan.

I'm searching for something since i was 19 years old. 2010 kalau tak silap.

Masa tu aku dah mula fikir apa aku nak dalam hidup ni, apa aku nak capai, hubungan aku dengan Allah, apa aku nak jadi (sebab aku nakal) hehehe. Dan masa tu juga aku mula ada dreams nak berubah.

Penantian 3 tahun aku mencari kekuatan untuk menjadi aku yang sekarang. 3 tahun bukan sekejap. Lama.

Akhirnya, Allah bagi apa yang aku hajatkan bila aku dah betul-betul layak untuk menerimanya dan telah bersedia.


Amboi laju je aku menaip. Aku nak fokuskan ni je. Letak Allah nombor satu pada setiap perkara. Jangan lupa istikharah dan musyawarah bila nak buat keputusan. Apa-apa hajat, jangan lupa bagitahu Allah.

Sebab Allah akan plan dan create a very wonderful life untuk kita :-)


p/s : Ada fokus group aku kena handle. Pergi dulu.


25092013
Terima kasih bagi Pizza~ Moga Allah melimpahkan rezekinya serta seluruh ahli keluarganya. Amin~




Si Dia

"suami awak nanti mesti tahu sebab dia kan business man"

suatu pagi itulah lawak paling kelakar yang menyentap hati keluar dari mulut seorang kawan.

Walaupun dengan nada yang lawak dan aku akui aku turut gelak sama. Tapiiiii...

Hoi, i'm serious it's not funny kawan!

Bagi aku laaaa....

Sejak aku berumur 19 tahun, aku dah mula mencari dan memikirkan sesuatu tentang hidup aku.

Banyak yang aku fikir.

Dan kata-kata yang keluar dari mulut seorang kawan yang sangat rapat dengan aku tu membuatkan aku mula berfikir kembali.

Si Dia yang tak diketahui siapa dan entah di mana.

Walau kononnya ada calon di depan mata.



"Setia pada dia, hanya akan dapat aku beri kesetiaan itu hanya apabila aku setia pada DIA yang Satu. Tuhan semesta alam"


Buat kau yang berkata, kau mungkin tak tahu tentang ini melainkan kau baca ini. hehe.

Tapi aku nak ucapkan terima kasih, kerana mengingatkan aku untuk setia pada DIA dan dia.

Maka, langkah awal untuk aku setia pada dia adalah dengan mengutamakan DIA dan orang-orang yang sepatutnya aku setia pada ketika ini. Bukan pada mereka yang belum layak.

Sekian.



Amboi, awat laju je aku taip pagi ni ek, hehehe.

p/s : Blog aku suka hati aku la nak cerita apa.

Tuesday, September 10, 2013

Pesanan melalui Jam Tangan



Pagi itu aku masuk ke kelas seperti biasa. 4 Zamrud. Hari sebelumnya, rakan sepraktikum, Irwan sampaikan satu pesanan pada aku.

"Ira, budak 4Z cakap, esok masuk kelas senyum je"

Jeng Jeng Jeng Jeng

Lalu disusuli dengan pertanyaan dari Iwan "Kau selalu marah diorang ke?"

"Bila diorang bising, aku tengokkan je dulu, lepas tu aku membebel"

-_-'

Sebelum aku sampai kelas pagi tu, aku disambut oleh anak murid yang berlari-lari ke arah aku.

"Cikgu, nak tolong bawak"

"Cikgu tak bawak banyak barang pun la" aku membalas.

Akhirnya aku akur dengan permintaan si anak murid, lalu aku hulur buku yang aku pegang untuk dia bawa.


Sampai di depan pintu kelas yang tertutup, pintu pun dibuka. Ramai-ramai nanyi lagu "happy birthday" yang tak berapa nak jadi. haha

Tapi aku ketawa kan aje. Sebab rasa macam comel sangat. Ouhhh.

Aku dah senyum lebar-lebar je masa tu. Dalam kelas plak, ada 2 belon yang tak habis ditiup tergantung di tengah-tengah kelas.

MasyaAllah.

Dah dekat 2 minggu hari lahir aku berlalu tapi setiap hari anak-anak murid aku sambut birthday aku, sama ada secara langsung dan tak langsung.

Hari tu, mereka buat sambutan boleh dikira agak besar la juga.

Tak ada la sampai jamuan semua. Hanya ucapan diberi.


Ehh lari jauh plak ni. Ok sambung.

Macam biasa, dah masuk kelas, masa untuk beri salam, tengah baca doa 2 orang anak murid aku datang ke depan menghulur 2 benda kat aku.

Aku tadah tangan baca doa, dapat hadiah pulak. MasyaAllah.

Meleret-leret senyum aku masa tengah baca doa. Tak boleh nak bercakap terima kasih pun sebab aku agak fokus untuk baca doa masa tu.

Selesai baca doa, semua dah duduk. Aku masih lagi senyum senyum senyum senyum. Bahagia terasa, ecewah.

Mula-mula aku buka kad, yang mereka buat sendiri.

Lepas tu aku pun tanya, siapa bagi hadiah ni. Lepas tu semua jawab "satu kelas"

Oh Allah. Hanya Allah je yang faham apa perasaan aku masa tu. Aku rasa terharu sangat. Masa ni belum buka hadiah lagi dah rasa nak nangis. Okey tipu. Rasa sebak je. hehe.

Aku pun sampaikan ucapan aku. Rasa terima kasih aku, lepas tu aku cakap..

"Nak bodek cikgu eh ni?" Sambil buat muka penuh persoalan. haha. Terasa jahat plak.

"Eh tak laaa" ramai-ramai jawab, menggambarkan lagi keikhlasan mereka buat semua tu untuk aku.

Sekarang ni pun aku masih dapat bayangkan muka Syamerul (ketua kelas) yang menggeleng serius masa aku kata dia orang nak bodek aku tuu. haha


Kemudian, mereka semua request untuk aku buka hadiah yang baru je aku terima. Serius dalam hati masa tu tengok bungkusan kecil ni, tak ada apa pun yang terbayang dalam otak aku masa tu. Sebab terlalu happy.

"Buka la cikgu, pakai sekarang" kata salah seorang di antara mereka.

Aku pun tiba-tiba tertanya-tanya dalam hati masa tu "Pakai? Gelang ke?"

Itulah sangkaan aku bila dengar perkataan "pakai" masa tu. Siapa sangka, kanak-kanak berusia 10 tahun boleh beri hadiah yang sangat berharga bagi aku.

Anak-anak murid nyanyikan lagu happy birthday ramai-ramai sambil bertepuk tangan menanti aku buka hadiah.

Aku pulak rasa berdebar gila. Rasa macam tak nak buka je masa tu. Aku tak tahu nak buat reaksi apa depan mereka. Aku takut muka aku nanti buat mereka sedih je nanti. Yela, mana la tahu diorang nak muka aku muka terkejut gila macam nak melompat masa tengok hadiah tu, tapi aku relaks je biasa.

Aku kan cool. hahaha. (mungkin kenyataan ini akan disangkal oleh iffah dan wanie lagi sekali macam masa diorang nafikan bila aku kata aku pendiam!) haha

Dengan perlahan-lahan dan berhati-hati, aku pun buka hadiah.

Ya Allah! Terkejut aku. Bukan sebab ada cicak ke ada katak ke dalam kotak tu. Tapi sebab ini!

Taraaa~ MasyaAllah!



Tahu tak yang aku memang terkejut dan langsung tak menjangka mereka bagi aku hadiah ni. Jam tangan. SEIKO okeh. Warna Gold. It's nice!

Serius aku sangat suka.

Aku sebak. Pertamanya, sebab aku memang nak kan jam tangan, atau dengan erti kata lain aku tengah survey jam untuk aku beli. jam tangan pink yang aku pakai tu tali dia tercabut-cabut. Terbuka sana, terbuka sini. Ganas betul aku pakai jam -_-'

Dalam hati aku masa tu, tak sangka Allah bagi jam tangan kat aku dengan cara ini.

Ya Allah, Ya Wahhab. Yang Maha Pemberi.

Sekali lagi, Allah memperlihatkan kebesaran DIA pada aku. Terus pada aku. DIRECT. Tak ada sembunyi-sembunyi punya.

Inilah rezeki yang tak di sangka-sangka. Aku tak pernah minta pada anak murid aku untuk mereka bagi aku jam tangan.

Tapi dengan Izin Allah, mereka memilih jam tangan untuk beri pada aku, disaat aku memerlukan jam tangan. Terima kasih Allah :') Terima kasih murid-murid :')


Aku ingat sampai sekarang apa yang Guru Besar kata masa bagi ucapan, tak pasti la masa perhimpunan atau meeting, aku pun lupa huhu. Beliau kata macam ni..

"Rezeki kita sentiasa ada selagi anak-anak murid ada di sekolah"

Aku yang cetek ilmu pengetahuan ni blur blur je dengar ayat ni. Aku mula menilai, mentafsir dan mengkaji secara sendiri tentang ayat tersebut. Macam-macam benda aku fikir. haha. Over kan.

Tak dinafikan aku agak sedikit mempersoalkan benda ni, sebab masa tu tak tercapai akalmu bak kata penyanyi Elyana. haha. Ehh tak ada kaitan.

Namun, bila aku merenung apa yang GB cakap tu, lama-lama aku semakin faham. 

1) Ilmu yang kita curahkan pada mereka, menjadi ilmu yang bermanfaat bila mereka amalkan apa yang kita ajar. Akan menjadi pencen kubur kita juga satu hari nanti. MasyaAllah. Rezeki. Pahala yang mengalir.

2) Mengajar. Of course dapat gaji. Tapi dapat juga lebih dari tu, bila mereka berjaya, boleh tolong mak ayah, masyarakat, negara. Rezeki, sebab negara dan agama punya insan berjaya. Aminn~

3) Bidang pendidikan. Rezeki sebab kita akan ada peluang untuk sentiasa upgrade ilmu yang kita ada, untuk dicurahkan pada murid.

4) Rezeki sebab anak murid bagi hadiah. Contoh, jam tangan.. hehehe

5) Sila fikir sendiri. 


Tahu tak jam tangan ini menjadikan aku rasa semakin bersyukur dan tak mahu complain apa-apa lagi. Seperti Dr. Aidh Abdullah Al-Qarni pernah tulis dibukunya.

"Jangan kita fikir bahawa hidup ini indah belaka, tak ada kekecewaan, tangisan dan kelukaan"

Jadi, aku manusia biasa, sudah tentu mengalami seperti yang Dr tulis di bukunya. Ada kala Allah uji. Kita manusia biasa sering goyah, kurang sabar, rasa tertekan dan sebagainya.

Cukup hanya dengan pesanan dari Allah kepada aku melalui jam tangan ni, cukup buatkan aku sedar.

" Allah beri semua yang aku mahu. Allah tak pernah kecewakan aku. Allah tak minta apa-apa pun melainkan untuk aku bersujud dan menyembah DIA dengan sebenar-benarnya. Jadi, tak ada apa-apa alasan sekali pun untuk aku tak ikut semua suruhan Allah"

Pada mata kasar yang orang lain nampak, ianya sebuah jam tangan yang "berjenama", yang mahal. Yang aku dapat. Jam tangan ni bukanlah hadiah pertama yang aku dapat daripada murid kelas 4Z.

Tapi pada aku, jam tangan ini lebih bernilai daripada segala-galanya, kerana ianya ada pesanan Tuhan buat aku hambaNya yang hina.

Segala puji dan puja hanya layak untuk Allah.

Tiada yang lain.


Ya Allah, berkati kami. Jadikan kami hambaMu yang soleh dan solehah, mentaatiMu sedaya upaya kami~


Tuesday, August 27, 2013

Coretan dia untuk DIA

Suatu subuh...

Dia berlari-lari anak menuju ke Masjid. Adakala langkahnya dipercepatkan. Terasa dada mula berombak kencang, dia memperlahankan larian, namun masih melangkah laju dalam samar-samar cahaya bulan.

Semuanya gara-gara panggilan agung yang masuk ke gegendang telinganya, sehingga memaksa langkahnya deras menuju ke tempat suci di mana suara itu datang.

Sepanjang perjalanan, dia tidak putus-putus berzikir dan memuji Allah. Hatinya sentiasa memanjatkan kesyukuran pada Ilahi kerana memilih dirinya dalam jutaan hamba yang ada di muka bumi ini untuk melaksanakan solat fardhu Subuh di Masjid.

Tidak putus-putus lidahnya memohon ampun pada Tuhannya agar mengampunkan setiap dosanya. Manusia. Mana pernah tidak melakukan kesalahan. Hatinya menangis-nangis minta diampunkan.

Nikmat berpagi-pagian inilah yang dia idam-idamkan selama ni. Sungguh dia begitu mensyukuri nikmat itu. Bagi dirinya, tidak dapat digambarkan dengan kata-kata apa yang dia rasai. Di dalam hatinya sentiasa berdoa kepada Tuhan Yang Esa, agar rasa itu, kemampuan itu dan kebahagiaan itu, dapat dinikmati selagi hayat dikandung badan.

Dia bertambah yakin dan bersemangat, apabila menyedari bahawa orang yang menunaikan solat fardhu Subuh itu akan dijaga Allah pada hari yang dilalui. Ditambah pula dengan solat Subuh itu sendiri disaksikan oleh para Malaikat.

MasyaAllah. Lalu tertanam satu azam di lubuk hatinya, dia mahu para Malaikat itu menyaksikan betapa dia berusaha untuk melaksanakan Solat Subuh berjemaah di Masjid sebagai bukti kasih dan kesetiaannya pada Dia Yang Satu.

Melaksanakan solat yang Allah perintahkan saja dapat menjadikan Allah menjaga dirinya, apatah lagi jika dia dengan sedaya upaya berusaha untuk menunaikan solat secara berjemaah, pasti Tuhan akan menjaganya!

Sungguh aneh sekali rasanya bercinta dengan Tuhan. Tidak pernah dia merasa kecewa. Rintihan dan aduan sentiasa mendapat perhatian. Tidak pernah dia rasa disisihkan sebagaimana manusia itu seringkali saja merasa kecewa dengan makhluk yang bersifat tidak sempurna.

Sungguh, andai diberikan emas dan permata sebagai ganti sekalipun, dia tidak akan merelakan nikmat itu berlalu pergi dari hatinya!

Maka, dia seringkali berdoa, pada Dia Yang Maha Mendengar, agar sentiasa memelihara dirinya daripada perkara yang melalaikan.

Nikmatnya meletakkan Allah sebagai yang paling utama dalam semua urusan. Allah nombor satu. Mematuhi segala perintahnya menjadi kewajiban, menjauhi larangannya satu kemestian. Mesti.

Dia sering kali mendengar, "apabila kita berubah, seluruh kehidupan juga akan turut berubah".

Dahulu dia tidak faham. Sering tertanya-tanya bagaimana seluruh kehidupan akan berubah sekiranya diri berubah.

Dia meneruskan perjalanan dalam kehidupan, yang entah bila berkesudahan. Adakalanya onak dan duri memaksanya untuk berhenti seketika. Terfikir mahu berpatah balik dan berputus asa dari meneruskan perjalanan. Betapa halangan di hadapan seringkali menjadikan matanya tidak dapat melihat mana-mana jalan untuk dia meneruskan perjalanan.

Mujurlah dia sentiasa sematkan dihati, apa pun berlaku, dia punya Tuhan Yang Maha Kuasa. Lalu apa lagi pilihan yang dia ada selain berserah diri padaNya?

DIA itu selalu ada. Tidak pernah menghampakan hambaNya.

DIA yang memberi kekuatan untuk dia agar terus melangkah walau kaki terasa bagaikan lumpuh untuk melangkah.

Kerana Allah itu Maha Besar dan Maha Kuasa, dirasakan seluruh kehidupannya turut dipermudahkan olehNya.

Sungguh unik dan istimewa rasa ini. Tidak dapat dirasai oleh orang lain, sekalipun dia berkongsi cerita ini dengan ahli keluarganya, teman rapatnya mahupun siapa-siapa sahaja.


Kerna Kau yang satu
Yang setia bersamaku
Tika aku jatuh
Kubangkit kernaMu

Ku tahu ku adaMu
Disisiku selalu
Bantulah hambaMu
Mencari keredhaanMu


Catatan hamba menuju Tuhan.


Kem Transformasi Negara,
BIRO TATANEGARA.

Alor Gajah, Melaka.