Sunday, March 31, 2013

Adik-beradik

Dah pukul 5 pagi, kepala aku pun dah naik pening dengan project management ni. Ayah dah surrender, tinggal adik yang nombor 3 masih bertahan. Dalam family, yang boleh buat kerja gila ni hanya 3 orang.. ayah, aku dan adik no 3.

Eh, ada lagi sorang, yg no 2, masa mengadap cerita korea, apa yg best ntah. Layan cerita ganas2 lagi best kot haha. Kungfu terbang keee..



" Kau ni dah macam abang aku la plak"

"Bukan abang, tapi adik lelaki"

Ops tu la yang aku maksudkan sebenarnya, dia adik lelaki aku, tapi mengalahkan seorang abang je overprotective dia tu.

"Haa memang pun, kau kan adik lelaki aku"

"Ya, akak aku cuma kau dgn kak nurul je"

" Adik lelaki aku yang matang cuma kau dengan Fuad je, haha "

"Matang la sangat, dua2 bermasalah ada la.. nama pun geng kan"

"Apa masalah korang, meh cerita kat akak nie"



Masa terus berlalu, menjadikan kami semakin matang dengan kehidupan. Zaman kanak-kanak, tak mungkin berulang kembali, cuma hanya boleh dikenang kembali.

Dalam hidup ini, aku cuma punya seorang kakak, seorang abang, yang bertalian darah. Dan aku cuma punya dua orang adik perempuan yang matang dan dua orang adik lelaki yang matang. 

Yang lain, sila membesarkan dengan cepat dan sihat ok? Baru boleh masuk dalam list hahaha

Mana mungkin aku lupa zaman nakal aku dulu. Ya Rabbi, nakal yang amat. Cakap apa je yang aku x pernah buat masa kecil dulu. Sebab tu kot masa dah besar ni aku jadi baik gila haha. (moga betul2 baik)

Masa kecil jenis tak tahu malu, dah besar jadi pemalu dan sopan santun. haha. Cuma yang betul2 rapat dengan aku kenal aku macam mana.

Dialog 'matang' di atas, buat aku terkenang kembali zaman dulu-dulu. Aku memang jenis sentimental sikit. Ada sikit la jiwang. kah3 mana ada yg jiwang akan mengaku jiwang

Masa kecil, aku jenis yang ganas. Sebab kawan dengan budak-budak lelaki je yang ramai. Aku tak suka duduk diam, bila besar aku suka duduk diam gelakkan orang hahaha.

Haa dan aku jenis tak tahu takut. Sampai sekarang ni pun sebenarnya, tapi selalu buat muka cuak je bila besar, dalam hati tak pun huhu. 

Aku ingat lagi, masa aku darjah satu ada 2 org budak ni suka kacau aku, sampaikan satu masa, masa duduk atas tikar ramai-ramai dekat depan papan hitam, diorang tarik tudung aku kalau tak silap, aku pusing belakang dan aku terus lepaskan buku lima kat muka dia.

Oh malangnya aku tak tanya dia la pulak sama ada dia rasa sakit ke tak, sampailah masa aku tengah seronok2 main dalam kelas, aku masih ingat masa tu kelas aku bising gila sebab semuanya aktif2 (adeh lagi 2 hari nak praktikum nih) tiba-tiba cikgu panggil nama aku, aku masih boleh dengar walaupun masa tu tengah bising.

"Kenapa awak tumbuk kawan awak"

Bayangkan dari belakang kelas masa tu, aku toleh ke depan kat meja cikgu. Tengok2 budak tu tengah menangis kat sebelah cikgu.

Aku tengok, kemudian aku buat macam tak ada apa yang jadi aku pun terus sambung main. Huhhh lantak kau la sapa suruh kacau aku, ingat aku diam aku takut dengan kau. haha

Em tu la benda yang aku tak boleh lupa masa aku darjah satu beb. Darjah satu.

Sila jangan gelak eh sila gelak berdekah2.

Dari umur aku 4 ke 5 tahun sampai ke darjah brape entah, masa tu memang zaman nakal. Dari masa aku tinggal kat PD, hari2 nak pergi pantai, hari2 nak pergi taman permainan nak main jongkang-jongkit yang papan tu, apa kelas sekarang yang spring punya, tak mencabar langsung. keh3

Masa aku tinggal dekat rumah nenek, panjat pokok, ok sumpah tak sopan langsung, siapa harus dipersalahkan?? Abang Ngahhhhh... haha (abang Ngah ex student di IPG dot dot dot, opsyen dirahsiakan, em belum posting lagi, tak boleh mengorat sebab dah berpunya) haha

Siapa ajar masuk hutan? Abang dengan kakak.. Wan dengan Fuad join sekali. Zaty, nana, iqah, ain pun join sekaki.

Seingat aku, aku mula matang seawal darjah 3 sebab masa ni aku dah ada tanggungjawab. Kena jadi ketua kelas beb. Haru-biru dibuatnya sebab kelas aku memang semua budak2 "baik-baik" belaka macam aku. 

Sampai la darjah 4, 5, dan 6 aku masih jadi ketua kelas. Penolong ofkos classmate lelaki aku. 

Eh tak pasal2 masa maths ketua dengan penolong kena jawab soalan kat depan, kat papan hitam huhu. Darjah 5 kalau x silap aku.

Bermulalah zaman "matang" aku, dah ada tanggungjawab la katakan. hak3

Sampai la sekolah menengah start tingkatan 3 again aku kena jadi ketua tingkatan, tapi tak lama lepas tu aku letak jawatan kalau x silap. 2 3 kali gak la aku gi jumpa cikgu nak letak jawatan, mula-mula dia buat tak layan, lepas tu lama-lama mungkin bosan tengok muka aku, dia pun setuju.

Aku tolak jawatan tu sebab masa tu aku dah mula kenal dengan kerenah manusia dan aku malas nak layan, lain2 sebab aku penat. Em lagi sebab lepas Trial PMR aku keluar asrama aku duduk rumah. 

Tingkatan 4, aku jadi lagi ketua tingkatan. Oh fine kali ni aku terima dengan rela hati je jawatan tu. Lagipun masa tahun tu exam SMA. okey je kot.

Form 5 aku tolak awal2 jawatan Ketua Tingkatan tu, walaubagaimanapun, masih ada Ustaz yang panggil aku "ketua, ketua, ketua" walaupun masa tu aku humble dan hanya rakyat jelata biasa saja, haha.

Masa ni la aku kena paksa jadi Pengerusi PBSM, aku ingat lagi, ye2 memang aku ingat.. 

Dewan tgh bising2, nak buat perlantikan, aku tengah borak2 dengan junior. Aku rasa sebab aku anak sulung jadi hati aku memang dekat dengan adik2.

Aku masih ingat lagi.. flashback lagiiii adeh..

Tengah dewan tu dok bising2, cikgu kat depan pulak dah tanya pasal pencalonan Pengerusi, aku masih lagi ligat borak dengan adik junior ni, tiba-tiba member kat sebelah aku nie bangun. Aku bercakap lagi masa tu, huh dasar bercakap tak ingat dunia.

"Saya cadangkan hazirah sebagai pengerusi"

Terus terberhenti aku bercakap, aku terus bangun

"Saya tak nak, cikgu"

 Part ni macam drama sikit, cikgu aku terus balas

"Apsal awak tak nak?"

Adoi, lalu satu dewan bersorak.

Aku pandang belakang, nampak member2 kelas aku kat belakang. Kitorang calon SPM cuma 36 orang je, setelah ditapis-tapis ini yang tinggal. 18 orang budak kelas akaun, 18 orang lagi ambil perdagangan.

" Tu ramai lagi kat belakang" aku pun tegakkan hujah kenapa aku tak nak.

Akhirnya, kawan aku jadi Pengerusi, dengan kuasa veto cikgu tersebut aku kena jadi Naib Pengerusi. T__T

Haa tu la serba sedikit zaman sekolah aku, banyak je lagi, nanti kalau aku cerita sampai minggu depan pun tak habis.

Ni tajuk adik-beradik bukan zaman persekolahan haha




"Dah besar dah kita ek, dulu main kejar-kejar"

Sumpah aku gelak gila2 bila abang Ngah cakap macam tu. Touching beb. Lagi2 bila wan cakap macam dialog kat atas tu.. 


Serious aku rindu. Bila besar, aku kenang balik apa yang aku dah lalui dari aku kecil sampai la aku dah besar panjang, walaupun x panjang mana hahaha. Ehem2.

Banyak yang aku lalui sampai la aku jadi diri aku yang sekarang ni. Cabaran? oh tu normal. Aku rasa tension aku jerit je la walaupun tak lepas. huhu. 

Rejection? oh itu normal. Alah bisa tegal biasa kan. Buat je banyak2 kali jangan serik, nanti lama2 biasa.

Jangan takut tanggung risiko. Apa-apa jadi think positive ok. 

Em ni dah masuk tajuk lain dah nie.



Adik-beradik, semua yang merantau kat negeri orang, balik la melaka weh. 

Kangen bangat~



*entri ni terhasil kesan daripada kepala yang pening study pasal project management, haha
Alhamdulillah siap jugak akhirnya! =) 

No comments: