Sunday, April 21, 2013

Life lesson 11

Kisah si kawan dikenenkan!




Semalam aku duduk di kantin sekolah. Sambil makan dengan seorang kawan, sambil bercerita. Bergosip semua, haha LOL.

Yang lain ada kelas, dah gerak awal, tinggal kami je yang lapang pada masa tu.

Di meja sebelah, ada seorang cikgu.

Selesai makan, aku ambil air masak. Nak minum. Mahu ke meja tempat kami duduk semula, jauh la pulak.

Lalu aku pun buat keputusan duduk di depan cikgu yang sedang makan tu.

Aku tarik kerusi dan duduk. Aku senyum, kemudian aku mula menegur cikgu di depan aku..

" Cikgu mengajar subjek apa?"

Lalu dia pun membalas senyuman dan menjawab "Englissshhh"

"Ooo" Aku senyum lagi. Lalu kami pun berbual-bual.

Kawan yang tadi makan dengan aku, datang dan duduk disebelah. Sama ikut berbual-bual dengan kami.

Tiba-tiba cikgu tu berkata pada kawan di sebelah.

"Awak nak kawan? akak ada seorang cousin, cikgu juga"

Serentak. Aku dan dia ketawa kecil. Aku senyum dan dia dah malu-malu kucing mungkin.

"Haa, dia memang tengah mencari pun kak" Aku menambah sambil tersenyum.

"Habis la kau, bulan depan kahwin" aku mengusik dan ketawa.

"IPG mana, kak?"

"Bukan student IPG, under Johor..."

Aku dah mula blur. Sebab tak tahu apa-apa tentang peluang pekerjaan atau pelajaran kat negeri Johor. Maka, aku banyak mendiamkan diri sambil tersenyum-senyum dan mendengar apa yang mereka borakkan.

Akak tu sempat cerita serba sedikit tentang sepupunya itu.

Mengikut apa yang diceritakan oleh akak tu, memang agak "kena" dengan taste yang si kawan ni cari selama ni.

Lalu sekali-sekala aku menyampuk lagi.

"Dia memang cari yang macam tu pun, kak"

Kami senyum dan ketawa kecil lagi. Seram pula bila dah jadi macam ni.

Awalnya, akak tu tanya umur kami, dan berkata

"Dah 22 tahun dah boleh mula mencari la ni.."

Aku senyum lagi. Masa ni tak ingat la si kawan ada sekali ke tak.


Selesai sesi yang agak "menyeramkan" tu, kami kembali ke bilik guru.

Dan dan dan dan

Ofkos perkara baik macam ni mesti dikongsi dengan rakan-rakan sepelatih sekalian. haha.

Kecoh dibuatnya.

Masing-masing muka berkerut tanda nak sangat tahu ceritanya.



"ssshhhh jangan bising" isyarat tangan diberi, tanda amaran supaya jangan bising supaya yang lain tak dengar.

"Rezeki hari Jumaat ni"

"Ya Allah, aku jadi saksi peristiwa itu" aku berlagu riang.



Again, aku kata pada si kawan,

"ingat, nak kahwin nanti jangan lupa jemput aku, jodoh ko dah sampai kot nie"


Dia yang tak habis lagi rasa seram dia tu bila kena risik, hanya membalas..

"istikharah dulu"


Cerita ini akan jadi kenangan buat kami, buat kami semua satu angkatan yang di sekolah tersebut. Buat kami yang tahu tentang kisah ini. Sebab tak semua duduk bilik guru bawah, huhu.

Aku menjadi saksi apa yang berlaku. Saksi buat seorang kawan yang entah keberapa kali "dirisik" oleh orang ketiga berkaitan dengan jodoh. Err entah untuk ke berapa kali aku pun tak tahu, lupa nak tanya dia huhu.

Menjadi saksi betapa kalutnya budak-budak ni tanya "yang mana? yang mana?"

Sumpah lawak dan memang aku tak akan lupakan apa yang jadi pada hari itu.

Andai tertulis ini perjalanan buat kawan aku, aku doakan yang terbaik =) bila lagi nak merasa nasi minyak ko kan. *peace*

Atau ini petunjuk Tuhan agar hambaNya bersedia untuk melangkah ke alam yang penuh barakah itu.

Bila saatnya? Masih menjadi misteri dan rahsia Ilahi.

Persediaan bukan sehari dua, bukan seminggu dua.

Apa yang penting, menjadi sebelum mencari.

Allah itu Maha Mengetahui apa yang terbaik buat hambaNya. Yakinlah, teruskan perjalanan, dan bersabarlah =)



Ini salah satu jalan untuk ke syurga!

Moga beroleh taufiq dan hidayahNya! :')





20042013

No comments: