Friday, November 8, 2013

Hijrah. Bila Allah minta untuk aku berperang.

HIJRAH

Aku tercari-cari kertas yang dah lama aku simpan. Asalnya memang kertas itu berwarna kuning, dan makin kuning jadinya tahun demi tahun.

Dibawah kertas bersaiz A4 yang dilipat itu, ada tulisan kecil.. "Panitia Agama Islam/Mekar 2004"

Dalam diam aku mencongak.. "ohh, lamanya, dah hampir 9 tahun aku simpan kertas ni".

Kertas itu bukannya satu isu yang besar bagi aku, apa yang sangat berharga buat aku adalah kandungannya.

"Doa Awal Tahun dan Doa Akhir Tahun"

Tahun ni, sekali lagi kertas tersebut aku jadikan rujukan bila Maal Hijrah menjelang. Sebelum masuk waktu Maghrib, tangan kutadah meraih simpati dan permohonan daripada Dia Yang Maha Penyayang.

Begitu juga sebaik sahaja azan Maghrib berkumandang menandakan tahun yang baru mendatangi kita, sekali lagi kertas itu aku pegang sambil menadah tangan memohon diberkati dan dirahmati Allah.

Rasanya bagai baru semalam aku baca doa Akhir Tahun dan Awal Tahun Hijrah.

"Dah masuk tahun baru? Ya Allah, cepatnya masa berlalu"

Dan yang terbaik buat aku, adalah memuhasabah diri sendiri sepanjang setahun usia yang Allah pinjamkan untuk aku.

Allah. Macam-macam dah aku lalui. 1434 Hijrah penuh suka dan duka. Penuh peristiwa dan hari-hari yang mematangkan fikiran dan mengubah tingkah laku aku.

Sakit dan perit untuk melakukan perubahan buat diri. Tapi sangat-sangat berbaloi.

Bila saat sukar dan mencabar datang, aku tanya Allah.

Aku tanya Allah berkali-kali. Aku tahu Allah tak akan jemu dengar keluh kesah aku.

Aku tanya lagi dan lagi. Selalu aku rasa nak give up, tapi Allah bagi jawapan..

"Teruskan Hazirah! Allah ada"

Tiba-tiba aku rasa dapat satu tenaga luar biasa punya.

"Ok Allah, saya akan teruskan"

PENGAJARAN DARI AL-QURAN

Setiap kali aku rasa susah hati, aku rasa down, aku rasa macam nak give up. Macam je ok, macam hehe..

Aku buka Al-Quran, mesti kena kat ayat nie..

81. orang-orang (munafik) Yang ditinggalkan (tidak turut berperang) itu, bersukacita disebabkan mereka tinggal di belakang Rasulullah (di Madinah); dan mereka (sememangnya) tidak suka berjihad Dengan harta benda dan jiwa mereka pada jalan Allah (dengan sebab kufurnya), dan mereka pula (menghasut dengan) berkata: "Janganlah kamu keluar beramai-ramai (untuk berperang) pada musim panas ini". Katakanlah (Wahai Muhammad): "Api neraka jahannam lebih panas membakar", kalaulah mereka itu orang-orang Yang memahami.

Surah At-Taubah ayat 81.

Aku tahu ni bukan kebetulan, kalau dah lebih 3 kali buka Al-Quran je mesti kat page yang sama dan ayat ni, aku tahu ni bukan kebetulan kan Allah?

Allah sedang berbicara dengan aku.. Oh indahnya rasa ini! :-D

Allah bagi hint kat aku suruh aku teruskan, suruh aku teruskan perjuangan dalam hidup ni dan tetap berpegang pada apa yang aku ada.

Dah tentu zaman sekarang tak ada perang lagi, tapi maksud perang bagi aku adalah sangat dalam. Atau dengan erti kata lain Jihad.

Menjadi hamba yang baik merupakan satu Jihad, belajar pun jihad, bekerja pun jihad juga. Luas sangat konteks jihad ni kalau kita faham.

Ok, mari kita kupas ayat tersebut..
  • Allah kata yang tak berusaha, tak keluar berperang akan rasa gembira dengan duduk diam-diam (Dah tentu la rasa seronok dan senang sebab tak buat kerja, tak bersusah payah, duduk lepak je. Macam mana nak rasa perit dan susah semasa berusaha kalau tak buat apa-apa)

  • Orang yang keluar berjihad pula akan melakukan pengorbanan, sama ada pada harta dan jiwa (Nak buat benda baik, nak berubah kena la berkorban, dalam konteks zaman sekarang ni, korbankan masa, korbankan wang ringgit, korbankan aktiviti-aktiviti yang kita suka buat. Contoh kalau dulu suka buang masa tengok movie, nak jadi orang yang berilmu kena la gigih cari ilmu )

  • Yang paling teruk orang yang tak berjihad ni akan mempengaruhi orang lain dengan alasan-alasan tertentu, dengan erti kata lain "tak payah la susah-susah pergi buat kerja tu" ( Yang ni biasa jadi kat sekeliling kita. Cabaran yang terbesar adalah orang-orang yang rapat dengan kita. Sometimes orang selalu perlekehkan benda yang kita nak buat, lagi teruk bila tak bagi sokongan langsung dan tak cuba untuk faham )

  • Tapi Allah pula kata, kat akhirat (neraka) nanti lagi susah, lagi perit, lagi panas nak dibandingkan dengan cabaran di dunia ini.  ( Point yang sangat best, Allah ingatkan bahawa hidup kat dunia ni cabarannya kecil je kalau kita tabah dan bersungguh-sungguh menghadapinya. Lagi pun Allah kan ada. Cuba bayangkan kita penat-penat kat dunia ni, bersusah-payah lepas tu kat akhirat nanti Allah akan balas dengan ganjaran syurga. Waaaaaa~ *kelip-kelip mata. Tapi kalau kita tak nak bersusah-susah keluar siang-siang hari yang panas terik tu, Allah ancam dengan kata-kata bahawa neraka tu lagi susah dan panas nak banding dengan panas kat dunia yang alahai ciput je pun. )
So, kita nak yang mana???

  • Last sekali, Allah kata hanya orang-orang yang memahami sahaja yang akan tahu dan faham. Yang tak faham akan rasa ikut berjihad tu sangat susah, yang tak faham juga akan rasa cabaran kat dunia ni sangat susah. ( Bersyukurlah apabila menjadi hamba yang diberi kefahaman oleh Allah apa itu erti perjuangan. Bukan semua diberi rezeki memahami sesuatu perkara. Kefahaman terhadap sesuatu ilmu juga adalah merupakan rezeki yang dah tentunya dari Allah. Jadi, bila kita lihat seseorang itu bersusah -payah untuk sesuatu yang kita tak faham, berilah walau secebis sokongan. Adakalanya cukup dengan kata-kata "Semoga Allah mudahkan urusan kamu". 
Buat mereka yang sedang merasa susah, sedang berjuang dalam apa-apa perkara sekalipun, teruskan perjuangan anda, dan yakinlah Allah tidak mensia-siakan amal kebaikan kita walau secebis sekali pun.

Keep searching. Sebab apa yang kita cari, petunjuk yang sedang kita cuba dapatkan akan tiba juga suatu saat nanti.

Allah Maha Penyayang. Yakinlah dia tak akan biarkan hamba-hambaNya yang mengharap belas padaNya terbiar terkontang-kanting begitu saja.

Alhamdulillah. Kesempatan melalui 1434 Hijrah yang lepas sangat sangat sangat bermakna dan berharga bagi aku. Macam-macam yang Allah beri. MasyaAllah nikmat tak putus-putus. Dan macam-macam juga yang aku belajar.

Terima kasih Allah untuk kehidupan yang indah ini. Moga 1435 Hijrah dilimpahi rahmat Ilahi, cemerlang dan gemilang dengan sinar hidayah serta taufiq dariNya.

Salam Maal Hijrah 1435 Hijrah buat semua.

Dari aku hamba Allah yang hina. 






No comments: