Sunday, November 10, 2013

Kisah Ketua Mencari Penolongnya.


Seorang sahabat aku menjadi calon ketua kelas kami untuk sem yang akan datang.

Disebabkan semua ahli kelas dah selesai tanggungjawab sebagai ketua dan penolong, maka pemilihan si sahabat merupakan yang paling istimewa iaitu tidak melalui proses pengundian seperti ketua dan penolong pada sem yang lepas.

Beruntunglah, kerana Allah memudahkan gilirannya. Hidup ini ujian. Maka, dia juga tidak lepas daripada diuji Allah.

Ketua sudah ada, tetapi penolong yang akan menjadi orang kanan pada si ketua belum lagi dikenalpasti orangnya.

Lalu dengan penuh rasa tanggungjawab, si ketua pergi berjumpa dengan Tutor untuk membincangkan mengenai perkara ini.

Ditemani oleh seorang kawan, si ketua pun menyatakan permasalahan yang timbul kepada Tutor yang amat disegani lagi dihormati.

Beberapa nama telah disenarai pendekkan. Ada yang menolak berdasarkan alasan munasabah, maka sekali lagi, pening kepala si ketua dibuatnya memikirkan masalah ini.

Tutor memberikan kuasa pada ketua untuk memilih penolongnya sendiri.

Tetapi, si ketua bimbang akan ditolak dan menimbulkan ketidakpuashatian pada rakan yang terpilih kelak.

Alhamdulillah, ketua diberi kekuatan untuk melakukan solat sunat Istikharah untuk meminta petunjuk dan pertolongan daripada Allah swt.

Pastinya, pertolongan dan perancangan Allah adalah yang terhebat dan terbaik daripada segala perancangan yang ada di langit dan di bumi.

Selesai istikharah, ketua pun diberi 'rasa' dan 'bayangan' siapakah yang akan bersama-sama menerajui kelas PA untuk semester yang akan datang.

Istikharah sudah, maka sekali lagi ketua bermusyawarah dengan Tutor bagi mencari penyelesaian pada masalah ini.

****

Suatu hari aku bersantai-santai di bilik seorang kawan. Sahabat baik juga la. Kawan yang bakal bergelar ketua pada semester yang akan datang masih lagi belum selesai dengan masalahnya mencari penolong ketua.

Ketika itu, bukan kami berdua je yang ada di bilik itu, ada lagi seorang kawan bersama kami.

Berteka-teki tentang calon yang sesuai untuk memegang jawatan penolong tersebut, tiba-tiba dia bersuara..

"Macam mana ni, aku nampak kau ni" katanya sambil tersengih-sengih bagai memberi satu gurauan pada aku.

Lalu berlakulah sedikit keriuhan di antara kami bertiga. Diakhirnya, kami ketawa bersama-sama dan menganggap ianya satu gurauan yang belum pasti menjadi kenyataan.

28 Oktober 2013. Kantin.

Dengan izin Allah, jamuan yang dirancang untuk satu kelas tidak menjadi. Tersilap hari.

Pagi itu, apabila mendapat panggilan daripada pihak kantin mengatakan bahawa makanan telah siap, baru masing-masing tersedar tentang kesilapan kecil yang membawa impak yang amat besar.

Rakan-rakan yang lain dah pun selamat menjamu selera. Yang belum makan hanya 4 hingga 5 orang sahaja.

Aku yang tidak terlibat dalam proses menempah makanan, tiba-tiba disuruh supaya tidak membawa duit untuk ke kantin.

Kata Iffah "Ira, tak payah bawa duit"

Aku yang blur-blur, mempersoalkan apa yang disuruh.

Akhirnya Iffah akur dengan ketegasan aku. "Emm, bawa je la" sambung Iffah.

****
Sampai di kantin, baru aku faham apa yang jadi. Nasi Ayam Penyet sudah tersedia.

Nak batalkan tempahan, sudah terlambat. Ramai rakan-rakan kelas yang dah makan. Maka kami pun sepakat untuk membungkuskan untuk mereka.

"Ira, call Hamzi ajak dia turun sekali" kata Iffah pada aku.

"Eh, bukan Hamzi tak balik lagi ke?" sampuk seorang kawan.

"Siapa cakap? Pandai-pandai je. Dia ada lah, dah balik semalam" aku sangkal kenyataan itu.

Lalu tak semena-mena aku membebel. Tak puas hati. 

Nasib baik kawan-kawan aku tu faham. Tak apalah mereka pun hanya sampaikan je apa yang dia dengar. Bukan salah dia pun.

Pengajarannya pada aku. Bercakap perlu jujur. Andai tak pasti, selidik dulu baru cakap.

Sebab itu dalam Islam, diam itu lebih baik seandainya tidak dapat berkata yang baik-baik.

Ok ter-emo. Astaghfirullah.

****
Kami berlima menikmati Nasi Ayam Penyet. Hampir selesai makan, Tutor kami sampai dan bersama-sama kami menikmati hidangan tersebut.

Macam-macam cerita dibualkan. Pelbagai isu dikongsi bersama. Tak terkecuali tips peperiksaan diberi untuk kami.

Tutor yang memberi nasihat sambil berjenaka membuatkan kami tidak kering gusi ketawa. 

Sekali lagi, isu siapa penolong ketua jadi bualan. Rancangnya, esok selepas peperiksaan akan ada perjumpaan kelas bersama Tutor bagi menyelesaikan masalah ini.

Yang ada kat situ, semua dah menjeling kat aku. 

Ohho, tidaaakkkk..

****
28 Oktober 2013. Masjid At-Tarbiyah

Dapat 'hint' tu, aku jadi seram sejuk pula. Aku ke? Aku ke? Aku ke? Kenapa aku? Arghhh.

Kalau aku penolong siapa s.u? Tiba-tiba terdetik nama Zati.

Stress sikit. Rasa macam tak percaya.

"Tak apa la, belum tentu lagi kan, relax la, x confirm pun lagi"

Dalam serabut-serabut tu, aku hampir buat solat Istikharah. Tiba-tiba tersedar, eh apa pula, bukan aku sendiri yang nak jadi penolong ni. Ok, tukar, buat solat hajat.

Aku mengadu kat Allah, lepas tu minta kalau betul aku yang terpilih, minta Allah mudahkan urusan.

Cuak betul.

Tiba-tiba handfone vibrate. 

Borak punya borak, aku sempat beritahu dia..

"....Em tak tahu la betul ke tak, tapi maybe saya kena jadi PKO...."

Macam biasa, tak disokong...

".....Awak mana boleh pegang-pegang buku ni...."

"Em tu la...."

****
29 Oktober 2013. Dewan.

Dewan senyap sunyi. Adakalanya terdengar juga bunyi kertas diselak, pen jatuh ke lantai, memberi tanda bahawa semua tengah khusyuk menjawab soalan peperiksaan.

Aku yang mulanya khusyuk, tiba-tiba teringat pasal isu 'penolong' ni. Tiba-tiba jadi resah. 

"Ish boleh teringat plak. Jawab la dulu soalan ni"

Macam biasa, rekod aku dari sem 1 sampai sekarang tak pernah keluar dewan awal.

Siap awal pun, ada banyak masa lagi dan boleh sedekahkan sesuatu buat kertas yang berisi jawapan, buat pensyarah yang mengajar, buat ibu bapa yang banyak berkorban untuk aku.

Walaupun cuma dengan Al-fatihah, moga Allah memberi sebaik-baik balasan.

****
Aku dan 3 orang rakan keluar dari dewan setelah peperiksaan diumumkan tamat oleh Pengawas yang bertugas.

Tengok handfone, ada satu mesej dari Iffah.

"Ko kat mana?"

Aduhai. Aku main berdebar. Entah kenapa entah.

Yang tahu kemungkinan ni hanya beberapa orang. Hamzi, aku, Iffah, wanie dan mungkin satu dua orang yang lain.

****
"Untuk pilih PKO, saya minta Ustaz yang undi" kata Iffah.

Aku yang dengar terus rasa gembira. Alhamdulillah lega, selamat akuuuuuu.

Bukan aku yang jadi. Aku dengan yakinnya menenangkan diri sendiri.

Kebarangkalian untuk nama aku diundi oleh Ustaz adalah sangat tipis. 1 nisbah 14, mungkin.

Ustaz mengambil satu kertas yang terpilih. Hamzi yang mengintai dari belakang buat aksi bersahaja, lagi la aku yakin bukan aku yang dilantik

Jadi, aku sangat lega.

Tiba-tiba aku dikejutkan dengan satu suara.. 

"Hazirah...."

Allah!...........

****
Orang-orang disekeliling aku mengucapkan tahniah sambil bersalaman dengan aku.

Tak terkecuali Zati yang berdekatan dengan aku.

Laju Zati berkata pada aku "Nanti aku tolong.." sambil tersengih-sengih.

Kini, tibalah masa untuk undian bagi jawatan S.U pula. Buat kali yang kedua Ustaz mencabut satu lagi kertas, lalu lama dia memandang ke arah aku dan rakan-rakan.

"Eh, siapa? Orang sebelah aku ke?" Respon hati aku bila lama melihat Ustaz memandang ke arah kami.

Senyap. 

Tiba-tiba...

"Izati..."

Kami ketawa. Zati turut ketawa. Aku salam Zati. Tahniah!! Giliran aku pula mengucapkan tahniah.

"Jadi betul-betul plak bila aku cakap nak tolong kau tadi" Zati tersengih.

"Eh ira, dulu aku jadi PKO kau jadi SU aku, sekarang kau PKO aku plak jadi SU. Kita tukar" sambung Zati lagi.

Aku ketawa. 

Allah punya plan memang sentiasa hebat dan cantik kan? MasyaAllah.

****
Bendahari pula, disandang oleh kawan yang pernah jadi PKO aku pada sem 4 yang lepas. 

Sekali lagi, Allah aturkan kami akan bekerja bersama-sama dalam sebuah organisasi.

Ustaz memberi beberapa komen. Untuk aku, Ustaz sendiri sedar yang Allah dah beri tanda-tanda sehari sebelum hari kejadian.

"Semalam, dia duduk sebelah kanan saya" kata Ustaz pada kami.

****
Subhanallah. Betapa benarnya bahawa pada setiap kejadian, setiap perkara terdapat tanda-tanda kebesaran Allah bagi mereka yang mahu melihat, mendengar dan berfikir.

Al-Quran itu benar. Sebagai petunjuk sepanjang zaman, sebagai peringatan dan pedoman buat semua Umat Islam yang mahu mengambil pelajaran.

Allah is Great. Allah Maha Besar. 

Kisah ini sangat besar dan sangat bernilai bagi aku.

Betapa kuatnya kesan Istikharah, betapa bahagianya setiap jalan yang dijalani dengan Allah sebagai matlamat.

Kawan-kawan, jadikan Allah segala-galanya bagi kita ya :-)






p/s : Selesai rasminya nama aku naik jadi PKO, biha menoleh ke belakang. "Ira, nak tulis kat blog ke?" dia berkata sambil senyum. Aku ketawa.

Hari ini, aku coretkan secebis kisah ini disini. Kerana aku yakin, kisah-kisah yang besar, bermula dengan kisah-kisah yang kecil dahulu!

I love Allah! :-)









No comments: